Hello world!

Featured

Welcome to WordPress.com. After you read this, you should delete and write your own post, with a new title above. Or hit Add New on the left (of the admin dashboard) to start a fresh post.

Here are some suggestions for your first post.

  1. You can find new ideas for what to blog about by reading the Daily Post.
  2. Add PressThis to your browser. It creates a new blog post for you about any interesting  page you read on the web.
  3. Make some changes to this page, and then hit preview on the right. You can always preview any post or edit it before you share it to the world.
Advertisements

Cikgu Subjek Baru

Label

, , , ,

COPY & PASTE STORY…. 

Hari itu, hari pertama Seha, 16 tahun masuk ke sekolah swasta itu. Mengikut bapaknya berpindah tempat kerja, mak Seha tidak banyak soal kerana dia cuma seorang surirumah. Seha anak bongsu dari 2 beradik. Kakaknya sudah sambung belajar di luar negara. Jadi, mahu tak mahu, Seha tinggalkan kawan-kawannya lalu berpindah ke sekolah baru.

Seha gementar saat namanya dipanggil guru. Dia berdiri memperkenalkan diri dan kemudiannya dialu-alukan oleh rakan-rakan baru di kelas itu. Maka, bermulalah episodnya sebagai pelajar di situ. Sehari jadi dua hari, kemudian jadi seminggu. Lepas sebulan, Seha sudah agak biasa dengan suasana di sekolah itu dan mulai ramai kawan. Diana, Rossa & Betty adalah rakan terbaiknya di sekolah itu.

Sebagai seorang remaja, biasa bagi Seha untuk jatuh cinta & semakin sukakan hal-hal erotis berkaitan seksual. Diana & Betty, sesuai dengan kehidupan bebas yang mereka lalui, memang sudah terbiasa dalam seks bersama pasangan masing-masing walau usia mereka baru setahun jagung. Rossa, walaupun agak malu-malu, tapi mengaku sudah biasa ringan-ringan seadanya dengan kekasih. Tinggal Seha yang masih hijau akan semua itu. Namun, seronok berkongsi dengar cerita rakan-rakan tentang seks.

Biasa bagi mereka membawa bahan-bahan porno ke sekolah dan kongsi membacanya bila tiba waktu senggang. Sampai di satu ketika, kegiatan mereka dapat dihidu oleh guru. Namun, malangnya kala ditangkap guru, semua bahan terlarang itu berada dalam simpanan Seha. Cikgu Amid, guru kaunseling yang dapat menangkap perbuatan mereka dan membawa mereka ke bilik kaunseling untuk diberi nasihat, katanya.

Tidak sesekali disangka Seha bahwa tiga rakannya itu sudah biasa ditangkap membawa bahan porno ke sekolah oleh Cikgu Amid. Mujur setiap kali itu, kata Diana, mereka dilepaskan setelah diberi kaunseling. Namun, Betty kelihatan agak teruja mahu dikaunseling Cikgu Amid, dengan alasan dia agak stress belajar lalu cuba meredakan tekanan itu dengan bergelumang dengan bahan-bahan porno. Maka, Cikgu Amid memberikan jadual kaunseling berbeza buat kesemua mereka.

Sebaik tiba hari sepatutnya Seha mengikuti kaunseling, dia berasa sangat bimbang dan ragu kerana menurut Rossa, sessi kaunseling itu akan mengambil masa yang agak lama juga dan dilakukan selepas waktu persekolahan. Oleh itu, Seha harus menghadapinya sendirian kerana Diana, Betty dan Rossa harus pulang segera memandangkan ada temujanji dengan kekasih masing-masing di bandar.

Saat Seha tiba di depan pintu bilik kaunseling, dia mengetuk pintu dengan tangan bergetar dan membukanya sebelum masuk ke bilik yang berhawa dingin itu. Di dalam bilik itu ada sofa dari kulit yang agak mewah, ada meja dengan dua buah kerusi ala-pejabat disusun menghadap ke arah kerusi tinggi yang ketika itu diduduki oleh Cikgu Amid. Di dinding, cuma ada gambar pembesar negara dan white-board yang penuh dengan pelbagai nota diconteng bebas serta news board yang ditampal keratan akhbar, berita tentang sekolah mereka. Ada rak fail dan juga TV di ruang itu.

Cikgu Amid mempelawa Seha duduk di salah sebuah kerusi di depan mejanya. Lelaki itu mula bertanya soalan-soalan lazim kepada Seha, hingga membuatkan Seha berasa tenang dan selesa untuk mengikuti sessi kaunseling yang panjang itu. Apabila tiba masanya Seha ditanya tentang kesalahannya menyimpan bahan porno, Cikgu Amid mengeluarkan majalah lucah yang penuh dengan cerita dan gambar seksual itu sebagai rujukan. Hati Seha berdebar melihat majalah-majalah itu, bukan kerana takut tetapi kerana agak terangsang bila Cikgu Amid menyelak mukasurat majalah-majalah itu di depan matanya.

“Kenapa Seha suka bahan-bahan seperti ini? Bukankah lebih elok Seha baca bahan yang lebih ilmiah?” Tanya Cikgu Amid sambil menunjukkan beberapa gambar persetubuhan yang ada dalam majalah itu.

“Saya cuma mahu belajar, cikgu. Lagipun melihat gambar-gambar dan membaca kisah-kisah dalam majalah itu, membantu saya hilangkan stress. Kadangkala saya lebih tenang dengan bahan-bahan porno ini bila agak keletihan dengan pelajaran,” ujar Seha sejujurnya.

“Apakah Seha rasa tenang sekarang dengan melihat gambar-gambar ini?” Tanya Cikgu Amid sambil menunjukkan gambar beberapa aksi seorang wanita sedang menghisap pelir seorang lelaki yang tegap tubuhnya. Seha menganggukkan kepala sambil berusaha melindungi perasaannya yang sudah menggebu.

“Apakah gambar-gambar ini juga memberi ketenangan?” Cikgu Amid tunjukkan pula gambar-gambar aksi seksual yang sedang dilakukan di atas meja. Cikgu Amid kelihatannya sengaja mendekatkan gambar pelir menusuk burit ke depan mata Seha.

Seha tidak mampu menjawab lagi. Nafasnya terasa sudah agak tidak keruan. Dia meramas-ramas tangannya yang diletakkan di atas paha. Di celah kedua belah paha itu pula, ada sesuatu yang sedang mengerenyut kembang dan kuncup. Punggung Seha rasa tak selesa duduk di kerusi yang empuk itu. Cikgu Amid macam perasankan perubahan Seha, lalu mengarahkan Seha duduk di sofa untuk lebih selesa.

“Seha boleh minum kopi kan?” Tanya Cikgu Amid, Seha angguk saja sambil melabuhkan punggung ke sofa panjang seperti yang diarahkan oleh Cikgu Amid. Kemudian, guru yang berusia sekitar 50an itu menyertai Seha di sofa panjang dengan dua gelas berisi kopi di tangannya.

Tangan Seha sedikit menggeletar ketika menyambut gelas yang dihulurkan Cikgu Amid. Dia menghirup sedikit, dan kemudian sedikit lagi hingga perasaannya menjadi agak tenang. Dilihatnya Cikgu Amid meneguk sedikit kopi lalu membuka lagi lembaran majalah porno itu. Mata Seha menyelusuri tubuh lelaki di sebelahnya itu. Cikgu Amid walaupun sudah berusia, tapi masih kelihatan agak kacak. Rambutnya yang sedikit beruban, disisir kemas dan dibelah tepi. Pakaiannya kemas dengan kemeja lengan panjang dan tali leher. Perut yang sedikit gendut, dibaluti seluar slack hitam yang kemas bergosok.

“Apa bahagian di majalah ini yang Seha paling suka? Ceritakan kepada cikgu kenapa,” tiba-tiba Seha dikejutkan dengan soalan Cikgu Amid. Dia terkedu dengan soalan itu. Serba salah hendak menjawab. Malu pun masih menebal dalam dirinya.

“Jangan takut, jangan malu. Rahsia Seha selamat dengan cikgu. Ceritalah, agar cikgu lebih tahu tentang masalah Seha dan akan cuba membantu,” pujuk Cikgu Amid.

Mahu tak mahu, Seha menunjukkan bahagian yang disukainya iaitu bila lelaki menyentuh burit wanita dan mempermainkan biji mutiaranya. Seha menjelaskan, bila dia melakukan hal yang sama terhadap dirinya, dia berasa puas dan seronok hingga selalu mengulanginya bilamana dia stress. Sambil bercerita, Cikgu Amid menyuruh Seha meneguk kopi agar lebih relax dan tidak takut serta malu bercerita.

“Jika Seha benar-benar sukakan aksi ini, cikgu boleh membantu Seha untuk melupakan perbuatan Seha terhadap diri sendiri itu. Mahukah Seha mengetahui rahsianya?” Tanya Cikgu Amid sambil memegang bahu Seha, seakan memujuk anak gadis itu.

“Jika apa yang cikgu bakal ajarkan itu lebih mudah membuat stress saya hilang, apa salahnya cikgu? Kerana sedikit sebanyak saya boleh kurangkan stress dengan cara yang lebih enak dan bagus,” balas Seha dengan rela hati.

“Baiklah. Di dalam foto ini kan Seha melihat perbuatan ini dilakukan oleh lelaki? Makanya ia perlu dibuat oleh lelaki, bukan Seha melakukannya sendirian. Oleh itu, biar cikgu ajarkan Seha bagaimana rasanya bila hal ini dilakukan oleh lelaki. Adakah Seha sedia menerimanya?” Cikgu Amid bagaikan memaksa Seha untuk bersetuju. Apatah lagi naluri gadis itu sudah kian bergelora, tanpa mengetahui bancuhan air kopi yang diminumnya itu mengandungi ubat yang mampu melalaikan wanita lalu membangkit seleranya kepada seks.

Cikgu Amid mengusap paha Seha yang masih ditutupi skirt sekolahnya. Seha cuma mampu membiarkan saja, walaupun usapan tangan cikgu tua itu semakin merayap naik ke pangkal paha hingga menyentuh panties pink Seha. Cikgu Amid menyingkap skirt Seha dan tersenyum melihat panties pink Seha yang mempunyai renda putih di depannya.

“Cantik panties Seha. Cikgu suka gadis dengan panties pink. Kelihatan comel dan manja,” puji Cikgu Amid lalu mengusap tundun burit Seha di sebalik panties pink.

Mata Seha layu saat jari jemari Cikgu Amid menggaru tundun buritnya yang diselaputi bulu-bulu halus yang tebal kerana tidak pernah ditrim.  Seketika kemudian, tangan Cikgu Amid menyusup masuk ke  dalam panties pink yang kecil comel itu, lalu mengusap tundun burit Seha tanpa berlapik. Cikgu Amid menjembut bulu puki Seha lalu menarik-nariknya dengan nakal. Nafas Seha bertukar iramanya dan kian tersekat-sekat.

“Cikgu buka panties Seha ya, biar lebih mudah mengajarkan tips untuk mengurangkan stress. Kalau ada panties agak sukar sedikit,” pujuk Cikgu Amid. Seha hanya mengangguk dan sekali lagi meneguk air kopi di gelas yang dihulurkan oleh Cikgu Amid.

Seha mengangkat sedikit punggungnya bila Cikgu Amid mula menarik panties pink daripada tubuhnya. Sedikit demi sedikit, panties itu melurut turun ke lutut dan kemudian dicampakkan ke atas meja. Cikgu Amid menarik kaki Seha agar terbuka kedua belah pahanya dengan lebih luas. Tangan cikgu kaunseling yang kemaruk burit gadis belasan tahun itu, merayap ke celah paha Seha yang terbuka rela. Diusap-usap paha  Seha yang telanjang dan menyebabkan kepala anak gadis itu terlentur ke sofa dengan mata terpejam.

Nafas Seha agak tersentak bilamana jari telunjuk Cikgu Amid menyentuh kulit kelentitnya. Kemudian, jari itu bergerak dengan arah berpusar sambil menggosok biji mutiara Seha yang sudah semakin keras dan tegang. Seha mengerang sedikit bila dirasakan ada air yang licin terbit dari lubang buritnya. Jari telunjuk Cikgu Amid yang nakal itu pula segera bergerak ke arah lubang yang sudah mulai becak, lalu mencolek air licin yang keluar itu. Disapukan pula air licin itu ke kulit kelentit Seha yang masih menutup biji mutiaranya. Dengan kelicinan air puki Seha, Cikgu Amid lebih mudah menggerakkan jari di seluruh kelentit Seha yang sudah ternganga luas dan menonjolkan biji mutiaranya.

“Apakah Seha rasa tenang dan hilang stressnya sekarang?” Tanya Cikgu Amid.

“Seha rasa tenang. Tapi stress masih kuat dalam jiwa Seha. Perlu ada satu tingkat lain yang Seha ingin lalui,” balas Seha dalam nada separuh berbisik.

“Tingkat apakah itu, Seha?” Tanya Cikgu Amid. Jari jemarinya kini sudah menyelusuri tundun dan burit Seha yang kian terdesak mahukan sentuhan yang lebih hebat lagi.

“Seha perlu lepaskan kekejangan yang terperangkap dalam tubuh Seha, cikgu. Lepas segalanya langsai, barulah Seha cukup tenang dan hilang stressnya. Apakah cikgu boleh bawa Seha ke peringkat itu?”  Kali ini, tiba giliran Seha pula menyuarakan soalan. Cikgu Amid kelihatan sangat senang mendengarnya.

“Cikgu akan lakukan apa saja untuk membantu Seha dalam masalah ini. Percayalah dengan cikgu, segalanya akan berubah menjadi lebih baik nanti. Asalkan saja stress Seha boleh hilang,” ujar Cikgu Amid.

Biji mutiara Seha rasa sedikit ngilu bila dirasakannya ada sesuatu yang basah dan kesat menyentuh di situ. Seha membuka mata dan melihat ke celah pahanya. Dia agak terkejut melihat kepala Cikgu Amid ada di situ, sedang melakukan sesuatu. Apabila tiba-tiba lelaki itu bergerak turun dari sofa ke atas lantai dan menguak lebih lebar kedua belah paha Seha untuk menyambung kerjanya yang terhenti sekejap, barulah Seha faham apa yang Cikgu Amid lakukan.

“Ooooohhhhh,” hanya itu saja yang mampu diluahkan Seha bila lidah Cikgu Amid mendarat di biji mutiaranya dan menjilat dengan rakus.

Cikgu Amid menolak kedua belah paha Seha agar lebih terkangkang dan jari jemarinya menguak belahan tundun Seha, mempamerkan lubang buritnya yang sudah lencun dengan air puki. Lidah Cikgu Amid berlari dari biji mutiara, turun ke lubang burit Seha lalu naik ke atas semula. Seha mengerang dan merengek sambil tubuhnya menggeliang-geliut akibat kegelian dalam kenikmatan. Puncak kenikmatan semakin terasa di lubuk jiwa Seha bila bibir Cikgu Amid menyedut biji mutiaranya.

“Cikgu… ooohhhhhh…. Sessssehhhhaaaa ngilu….. biji itttttuuuuu….ooohhhh…. biji mutiara Sehhhhhaaa…. cikguuuuu,” Seha mula menggumam entah apa-apa.

Lidah Cikgu Amid semakin laju di lembah burit Seha. Dia menjilat dan menyedut sebebasnya sambil Seha mengerang dan menggelinjang tubuhnyak dalam kenikmatan. Tangan Cikgu Amid tiba-tiba mencengkam dan meramas tetek muda Seha yang masih dibungkus uniform putih dan coli nipis. Seha tidak berupaya menolak, hanya sekadar tangannya memegang tangan Cikgu  Amid dengan gaya lemah dan menyerah.

Tiba-tiba segalanya berhenti, Seha bagai ingin memberontak. Dibukanya mata lalu melihat ke arah Cikgu Amid yang sudah separuh berdiri. Seha memegang bahu Cikgu Amid, dengan harapan lelaki itu tidak terus berdiri untuk berhenti daripada perbuatannya tadi. Namun ternyata CIkgu Amid cuma mahu membuka baju Seha dan menyingkap colinya ke atas. Perbuatan ini menjadikan tetek mengkal Seha terdedah kepada kesejukan ruang bilik.

“Oohhhhh… tetek Seha sangat cantik…,” keluh Cikgu Amid sambil mengelus tetek remaja 16 tahun yang masih baru dalam dunia seksual.

Cikgu Amid mendekatkan mulutnya ke tetek Seha lalu lidahnya mencuit puting tetek yang sedikit terjojol akibat ketegangan tetek yang sudah hampir ke usia matang. Cikgu Amid menjilat puting di kedua belah tetek Seha. Kemudian dimasukkan pula puting tetek sebelah kanan ke dalam mulutnya, sementara tangan sebelah kanannya mengusap dan menggentel puting di tetek Seha yang di sebelah kiri. Seha kembali memejamkan mata menikmati perbuatan baru itu.

“Cuba Seha pula gentelkan puting tetek ini, buat macam cikgu tadi. Rasakan kenikmatannya,” Seha mengikut ajaran Cikgu Amid dan mulai rasakan sesuatu yang lebih menarik. Segala perasaan baru yang timbul dalam dirinya menjadi semakin menyeronokkan bila Cikgu Amid kembali menyambung aksi menjilat di buritnya.

Lidah Cikgu Amid yang bergerak semakin laju di burit Seha membikin anak dara 16 tahun itu semakin kuat meramas tetek dan menggentel putingnya. Punggung Seha terangkat-angkat dan mulutnya semakin kerap membebelkan perkataan yang menjelaskan kenikmatan dirasainya. Sesekali, Seha sendiri dengan sengajanya menguak kedua belah pahanya dan tangannya menekan kepala Cikgu Amid agar terperonyok ke lembah buritnya yang sudah kebanjiran air puki.

Seketika kemudian, Seha menjerit tertahan-tahan dan dia menggenggam kepala Cikgu Amid dengan kedua belah tangan lalu meramas rambut genjur lelaki tua itu. Kedua belah pahanya secara automatis merapat lalu menyepit kepala Cikgu Amid. Walau semakin kuat dia menyepit, Cikgu Amid masih bertahan dan dapat dirasakan lidah keras Cikgu Amid berlari di lurah buritnya sambil sesekali menjolok ke lubang burit.

“Ooooohhhhhhhhh….. cikguuuuu…. Sehah dah tak tahannnnnn….. Sehhhhaaa rasa mahu kencingggg…… Oooouuuuchhhhhhhhh…. cikguuuuu….. lidahnya jangan dijolok lagiiii…. aduuuuhhhhhhh…. Seeehhhhhhaaaa….. Sesssseehhhhhaaa…..,”

Kedua belah kaki Seha semakin kejap menyepit kepala Cikgu Amid. Tubuhnya mengejang dan kepalanya tersentak-sentak ke belakang. Beberapa saat selepas itu, Seha kelihatan melepaskan segala ketegangan yang mencengkam, dan tubuhnya melonglai. Kedua belah pahanya pun mengendur lalu terbuka dengan sendirinya, melepaskan kepala Cikgu Amid yang kelihatan lemas tetapi puas.

“Seha sudah lega sekarang??” Tanya Cikgu Amid sambil mengusap paha Seha yang terkangkang lemah. Seha hanya mengangguk dan CIkgu Amid tersenyum…..

~ TAMAT ~

Mak Borek, Anak Rintik (Pt.2)

Label

, , , ,

… Sambungan…

Kemutan lubang pantat Kak Nah  membuatkan batang konek aku rasa macam kena urut. Serentak itu juga aku rasa air maniku nak terpancut. Cepat-cepat aku gerakkan batang konekku keluar masuk di lubang pantat Kak Nah bila dia berhenti rehat daripada tugas mengemut. Kak Nah meluaskan kangkangnya dengan mengangkat kedua belah kaki ke udara. Aku paut kakinya dan sangkutkan ke atas bahu, sebab aku suka rasa lubang pantat Kak Nah macam menyepit batang konekku.

Aku teruskan gerakan keluar masuk batang konek dengan lebih agresif. Kak Nah nampaknya macam menyukai corak permainan yang ganas. Dia pun turut sama mengangkat-angkat bontot dan menghentak-hentakkan tundunnya ke pangkal batang konekku hingga berdetup-detap bunyi kedua benda itu berlaga. Keaktifan Kak Nah itu membuatkan aku rasa lain macam, sekejap-sekejap aku berhenti bergerak, membiarkan Kak Nah sendirian menghanyun bontotnya.

“Cepat Dinnn…. henjut laju lagi Dinnnnn… Biar koyak lubang pantat Kak Nah pun takpe…. seddappppnye konek Din….. Lubang pantat Kak Nah macam nak melecet….. henjut Dinnnn….. cepattttt….. errrrghhhhgggggghhhh……,”

Kak Nah meracau-racau macam perempuan hilang akal. Goyangan bontotnya yang laju dan tiada tujuan membuatkan batang kopnekku rasa ngilu. Cepat-cepat aku tangkap bontotnya dan buat dia diam. Kak Nah mendengus-dengus kepenatan, tapi dari raut wajahnya dia kelihatan macam masih mahu teruskan permainan.

“Jangan ganas sangat Kak Nah… nanti roboh katil ni…,” bisikku dalam kemengahan.

“Kak Nah dah biasa main ganas dengan bekas laki.. Kalau tak ganas, Kak Nah tak puas….. tolong la Dinnnn…..,” Kak Nah merayu.

Aku kesian jugak dengan rayuan itu. Tapi aku memang tak berapa suka main ganas-ganas. So, Kak Nah kena la sabar sikit, aku sedang cuba mencari rentak yang sesuai. Akhirnya Kak Nah nampak terpaksa setuju. Dan, dia mulai cuba menenangkan diri. Aku pun dapatlah relaks sikit dan mengatur kedudukan semula.

Aku gentel biji kelentit Kak Nah dengan ibu jari dan jari telunjuk. Kak Nah mengerang tertahan-tahan. Kemudian aku memulakan gerakan sorong tarik batang konek di lubang pantatnya semula. Serentak itu, aku berhenti menggentel biji kelentitnya, tapi ibu jariku terus menggosok biji kelentit tegang itu sambil batang konekku keluar masuk di lubang pantatnya.

“Oooooohhhhhh….. sedddddaaaaapppppppnye Dinnn…. pandai Din mainnnn….. Kak Nah rasa nak terkencing…. uurrrggghhhhhhh….. Kak Nah nak sampai lagi ni…. Henjut laju sikit lagi Dinnn…. lajuuuuu…..,”

Aku ikut kehendak Kak Nah kali itu. Henjutan bontotku sengaja aku percepatkan, menyebabkan batang konek yang bergerak keluar masuk juga semakin pantas aksinya. Tak lama kemudian, badan Kak Nah mengejang dan kedua belah tangannya menggenggam lenganku kuat-kuat. Bontotnya terangkat tinggi menyebabkan batang konekku terjolok jauh ke dalam lubang pantatnya. Walaupun dibalut dengan kondom, tapi konek aku dapat merasakan kehangatan air kepuasan Kak Nah yang menyembur keluar dari rahimnya.

“Aduhhhh…. saya pun dah nak sampaiii…… ooooouuuuuhhhhhhhh,” aku dah tak mampu menahan benteng air mani lagi. Kepala konekku memancutkan air benih ke dalam kantung di hujung kondom.

Tak sampai beberapa saat, tubuh aku rasa lemah dan aku terjerembab ke atas tuuh Kak Nah. Nafas kami bersatu dan pelukan Kak Nah mendamaikan hatiku. Bunyi katil dan erangan kami yang silih berganti, sedikit pun tidak mengganggu permainan yang baru saja tamat itu. Tetapi, tanpa kami sedari, ia membuatkan orang lain di luar bilik jadi tak tentu arah. Aku tertidur kepuasan dan tak sedar bila masanya Kak Nah tanggalkan kondom dari batang konekku dan meninggalkan aku terbungkus di dalam selimut dalam keadaan bogel.

Esoknya, masa sarapan pagi, aku lihat wajah Kak Nah ceria semacam. Sempat juga aku meramas bontot pejal Kak Jah yang tonggek itu. Janda yang sudah puas dilanyak itu menepis tanganku, dengan memberi isyarat bahawa Imah masih ada di dalam biliknya. Sebaik saja habis sarapan, aku terkejut bila Imah minta aku tumpangkannya ke pekan dengan alasan hendak berjumpa dengan rakannya. Terlupa pulak aku yang hari itu dia cuti sekolah.

“Amboi… malam tadi, apa  abang Din buat kat Mak ya..? Imah bagitau kat abang Jalil baru tau..!” Bisik Imah sebaik saja motorku bergerak keluar dari kawasan rumahnya.

Aku buat-buat tak faham dengan ugutan Imah. Tapi dia mengaku bahawa telah melihat segalanya dari lubang di dinding bilik Jalil. Rupa-rupanya, tanpa pengetahuan Kak Nah, Jalil telah menjumpai lubang itu dan selalu mengendap saudara mara perempuan yang menumpang tidur di rumah mereka, di bilik yang aku sewa. Tanpa sengaja, Imah telah nampak perbuatan Jalil, dan untuk menutup mulut Imah, Jalil menceritakan segalanya dan berjanji tidak akan buat lagi kerja mengendap.

“Hish.. janganlah bagitau kat Jalil.. Ini hal orang dewasa tau tak..? Imah dah tau tu, diam-diam ajela.. Nanti abang belanja Imah makan okey..?” Aku cuba menyogok Imah. Ala, budak-budak kalau kena sogok duit atau belanja apa yang dia mahu, diamlah nanti – fikirku.

“Watper nak belanja Imah makan..? Kat rumah pun ada nasi..!” Balas Imah sambil mendengus, macam marah aje.

“Habis, apa Imah nak..? Abang tak mau Jalil tau apa yang abang dan Mak buat. Nanti kesian kat Mak tau. Itu abang tolong Mak aje, bukan nak sakitkan Mak. Imah tak kesian ke kat Mak..?” Aku mula cuba memujuk ula.

“Imah nak abang buat kat Imah macam abang buat kat Mak..,” terbeliak mata aku mendengar permintaan Imah.

Aku segera membrek dan motor berhenti mengejut di tepi jalan. Aku berpaling dan merenung wajah Imah. Anak dara 16 tahun itu tersenyum macam takde apa-apa yang nak dihairankan. Aku tengok mukanya sekali lagi. Dia angkat kening pulak.

“Eh, Imah gila ke? Imah kan budak-budak lagi..,” akhirnya aku bersuara.

“Ala… setakat main tu, Imah dah biasa la bang. Bukan sekali tau, dah banyak kali. Cuma main dengan batang konek besar macam abang punya je belum,” muka Imah selamba menjawab.

“Kau biar betul Imah,” aku masih tak puas hati. Imah cepat-cepat ajak aku pergi ke tepi pantai berdekatan dan berjanji akan menjelaskan semuanya.

Aku ikut arahan Imah kerana nak tahu hal sebenar. Rancangan awal nak pergi ke kedai buku di pekan, aku batalkan. Sebenarnya tujuan aku pun cuma nak beli akhbar saja. Tapi, penjelasan daripada Imah lebih penting lagi. Aku nak tahu jugak sejauh mana hebatnya anak janda yang baru saja aku henjut malam tadi. Manalah tahu, kalau-kalau itu cuma satu perangkap budak hingusan.

Di tepi pantai yang agak sunyi sebab kawasan yang Imah pilih agak jauh dari tempat orang biasa datang berkelah, dia ceritakan segalanya pada aku. Imah mengaku dia sebenarnya seorang bohsia, yang memang pada ketika itu sangat popular di sana-sini. Tak sangka betul aku di pekan kecil semacam itu pun ada juga gadis yang sanggup  jadi bohsia. Lebih hebat lagi, Imah kenakan bayaran kepada sesiapa yang nak meratah batang tubuhnya yang kental itu.

Patutlah bila aku perhatikan tubuh badan Imah, nampak sangat kelainannya. Bentuk badannya tak seperti anak dara 16 tahun, tapi lebih kepada bini orang yang dah beranak 5. Cuma yang lebihnya, tetek Imah agak besar dan masih kenyal. Lebih hebat daripada tetek emaknya. Dan, Imah pandai sembunyikan hakikatnya dia sebagai bohsia dengan berlagak macam budak baik di rumah.

“Habis, kalau Imah nak suruh abang main pantat Imah.. berapa pulak abang kena bayar?” Tanyaku dalam nada bodoh.

“Abang tak payah bayar la. Yang penting abang bagi Imah rasa batang abang tu. Nak 3 round pun Imah sanggup! Syok Imah tengok batang konek abang. Keras terpacak lepas kena hisap dengan Mak. Memang best kalau radak lubang burit Imah ni..,” balas Imah dengan penuh yakin.

Tanpa disuruh, Imah meraba pangkal pahaku dan meramas batang konek yang masih lembut. Tak sampai seminit, batang konek aku dah tegang. Imah tak malu-malu tarik zip seluar jeans aku dan raba pulak batang konekku yang masih terungkus dengan seluar dalam. Aku rasa takut jugak sebab tempat tu agak terbuka. Mataku meliar tengok kiri dan kanan.

“Abang jangan takut  la. Tempat ni selamat. Imah selau datang dengan budak-budak, main kat sini. Cikgu Imah pun pernah datang sini nak main burit Imah. Tapi konek cikgu tu tak keras terpacak macam konek abang walaupun besar. Masuk pun dapat separuh aje, lepas  tu Imah hisap konek dia sampai terpancut air. Kalau bagi dia jolok sampai habis, mau koyak lubang burit Imah ni. Mahal tau lubang ni..,” Imah bergurau sambil menarik tanganku agar mengusap tundunnya yang masih berbalut seluar track.

Aku betul-betul terangsang melihat aksi budak mentah macam Imah yang mahir dalam seks. Aku dah tak peduli lagi pada dunia sekeliling. Tundun pantat Imah yang tembam itu aku ramas. Imah tarik pula tanganku masuk ke dalam seluar dalamnya. Aku tidak membantah. Tapi aku sekali lagi rasa teruja bila tapak tanganku bertemu dengan kulit tundun pantat Imah yang licin. Tak macam tundun emaknya, Imah cukur bulu-bulu pantat sampai botak. Memang macam pantat budak-budak la jadinya.

Tanpa disuruh, Imah bongkokkan badan dan mula menghisap batang konekku yang dia tarik keluar dari seluar dalam. Aku mengerang bila kurasakan Imah menghisap dengan rakus. Sama rakus macam emaknya jugak, bisik  hatiku. Tapi kali ini, Imah agak tergesa-gesa, maklumlah budak muda. Aku tolak kepala Imah dan tanggalkan seluar jeans serta seluar dalamku. Di atas rumput nipis di tepi  pantai yang sunyi itu, aku baringkan tubuh dan biarkan Imah sambung kerja menghisap batang konekku.

“Jangan ganas sangat Imah.. Nanti abang terpancut cepat, Imah jugak yang rugi..,” ujarku sambil disambut dengan anggukan kepala Imah macam budak suruhan yangpatuh.

Memang pandai betul dia buat blow-job. Lepas dijilat seluruh batang konekku, Imah jilat dan kulum pula buah pelirku. Sambil-sambil itu dia melancap batang konekku sampai terpacak menunjuk langit. Seketika kemudian, Imah tanggalkan seluar track dan seluar dalamnya. Dia bercelapak di atas pangkal pahaku dan meletakkan lubang pantatnya betul-betul di atas kepala konekku yang sudah kembang dan basah dengan air liurnya.

Aku terpesona melihat pantat anak dara 16 tahun yang terkuak lebar di depan mata. Sekali pandang, gaya Imah macam budak perempuan yang terkangkang dan sedia untuk kencing. Aku geram tengok biji kelentitnya yang kecil tapi terjojol ke depan. Tak macam biji kelentit emaknya, biji kelentit Imah kelihatan lembut tapi garang. Aku segera menggosok biji kelentit Imah dengan ibu jari kerana saiznya terlalu kecil untuk kugentel.

“Uuuuuhhhhhh….. sedappppppnye banggg…….,” rengek Imah.

Aku melajukan geselan ibu jari di biji kelentitnya, seketika kemudian tangan Imah menggenggam pinggangku dan aku lihat dia mengangakan mulutnya dan lubang pantatnya yang masih belum sempat menelan kepala konekku, kelihatan terkemut-kemut. Ada cairan jernih yang keluar dari celah lubang itu. Aku colek air jernih itu dengan ibu jari dan sapukan ke biji kelentitnya yang aku rasa dah tentu pedih kena gesel tadi.

Aku kira Imah akan terjelepuk jatuh atas badanku kerana sudah klimaks. Tapi sangkaanku meleset sama sekali. Dia masih lagi mencangkung di atas pangkal pahaku. Cuma kelihatannya dia mahu berehat sebentar. Aku biarkan dia mendapat kembali tenaganya sambil aku terlentang dengan batang konek masih terpancang.

“Imah OK ke?” Tanyaku sambil mengusap paha Imah. Dia angguk kepala dan membuka mata.

“Best kena lancap dengan abang.. Abang memang pandai cari cara puaskan Imah.. Kali ini Imah nak puaskan abang pulak..,” balasnya dengan penuh yakin.

Aku tahu, dia dah bersedia nak menyumbatkan konekku ke dalam lubang pantat remajanya itu. Dari keadaan lubang pantatnya, aku tahu dia dah banyak kali kena radak dengan ‘pelanggan’. Agaknya entah macamana la ganasnya mereka main, aku tak dapat bayangkan. Tapi, selalunya darah muda memang tak kenal erti takut dan risiko. Yang penting pancut luar agar tak mengandung, lain-lain mereka tak peduli.

Imah pegang batang konek aku dan mengarahkan kepala konek ke lubang pantatnya. Aku membantu dengan menguak lubang pantat Imah dengan kedua belah tangan. Perlahan-lahan Imah merendahkan bontotnya hingga kepala konekku mencecah pintu lubang pantatnya. Sedikit demi sedikit kepala konek itu menembusi pintu lubang dan mengisi ruang sempit yang sudah mulai rasa agak longgar.

Walaupun usia Imah dan Kak Nah jauh berbeza, ditambah pulak dengan status mereka yang berbeza, tapi pada aku saiz lubang pantat mereka hampir sama. Lubang pantat Kak Nah agak longgar kerana sudah 2 kali ditembus kepala budak. Tapi, lubang pantat Imah yang masih belum kahwin itu, dah longgar sebab selalu kena radak dengan batang konek. Tapi, aku sedar yang kemahiran mengemut masih belum ada pada Imah lagi.

“Ooooooocchhhhhhhh…. besarnya batang konek abang….. rasa nak koyak lubang burit Imah….. uuuuuurrrrrggggggghhhhhhhh….,” Imah mengerang dan memejamkan matanya. Dia menggigit bibir tatkala perlahan-lahan aku membantu kemasukan batang konekku ke dalam lubang pantatnya dengan menarik bontotnya ke bawah.

Sebaik sahaja tundun Imah dan pangkal konek aku berlaga, aku lihat Imah melepaskan nafas lega. Dia tidak segera menggoyangkan bontot macam emaknya bila dah dapat batang konek. Tapi budak itu ambil masa untuk menikmati kepadatan sumbatan batang konekku dalam lubang pantatnya. Aku pun ambil peluang juga untuk menggesel biji kelentitnya sekali lagi.

“Mmmmm….. pedih la bijik Imah abang gesek…. Nanti Imah terkencing kat perut abang baru tau,” rengek Imah sambil memegang tanganku.

Dia menghalakan tanganku ke dalam T-shirtnya. Aku ramas tetek Imah yang masih terbungkus coli. Rasa kenyal tetapi sedikit lembek. Entah berpa banyak jantan yang dah ramas tetek Imah macam perah santan. Bahkan, menurut kata Imah lagi, dia juga kenakan caj pada jantan yang nak pegang teteknya. Dan, cikgu yang koneknya besar sampai tak muat lubang pantat itu dah selalu sangat ramas tetek Imah bila ada kesempatan.

Di saat aku leka meramas teteknya, Imah memulakan gerakan turun naik bontot di atas pangkal pahaku. Bia dia naikkan bontotnya, batang konekku terkeluar separuh. Kemudian Imah turunkan bontotnya, dan batang konek aku terjolok kembali hingga ke pangkal. Seronok betul tengok semua itu secara live di depan mata. Keadaan dinding lubang pantat yang ikut terkeluar dan termasuk dek gerakan yang dibuat Imah, memang sangat mencairkan nafsu.

Nampaknya Imah tak mampu menahan gejolak nafsu mudanya. Dia mempercepatkan gerakan turun naik bontonya hingga gerakan keluar masuk batang konekku di lubang pantantnya pun ikut bergerak laju. Aku menggenggam tetek Imah di saat dia menghenjut dari atas itu. Imah nampaknya tak kisah dengan tindakanku, tapi macam semakin ghairah pulak.

Tak lama kemudian, aku rasa kepala konekku hangat dek cairan nikmat yang keluar tatkala Imah klimaks sekali lagi. Aku biarkan saja Imah menikmati kepuasanya, sebab aku masih mampu bertahan. Bila aku lihat Imah dah lega sikit, segera aku paut tubuhnya dan menggulingkan diri naik ke atas badannya. Kali ini, aku yang akan menguasai permainan. Imah terlentang dengan kedua belah kaki terkangkang di atas rumput.

Aku keluarkan batang konekku dari lubang pantat Imah, tapi masih berlutut di celah kangkangnya. Imah hanya memerhatikan saja aku mencapai wallet dari kocek seluar jeans dan mengeluarkan kondom. Untungnya aku selalu simpan stok kalau-kalau diperlukan. Angan-anganku sejak dari rumah tadi, kalau aku dapat ayat satu makwe yang boleh diajak main, aku akan gunakan kondom tu. Tak sangak pulak Imah menyerah diri.

Setelah menyarungkan kondom kemas-kemas ke batang konek, aku sumbatkan balik kepala konek ke lubang pantat Imah dan menekan perlahan-lahan hingga santak ke pangkal. Kemudian aku tak tunggu lagi untuk bertindak. Bukan saja sebab aku dah tak tahan menampung benteng air mani, aku juga rasa takut kalau-kalau ada orang terjengol dan melihat perbuatan aku meradak lubang pantat budak bawah umur.

Aku henjut batang konek keluar masuk di lubang pantat Imah dengan agak laju juga. Imah sampai menjerit tertahan-tahan dengan gerakanku, tapi tak nampak macam dia kesakitan. Aku tengok wajahnya sekilas, dia macam seronok saja. Makin diluaskan kangkangnya agar mudah aku bergerak. Bunyi tundun dan pangkal konek berlaga agak berbeza daripada yang berlaku antara aku dengan Kak Nah. Kali itu ada bunyi celepak celepuk, macam orang menepuk air bila gerakan sorong tarik batang konek aku lakukan di lubang pantat Imah.

Memang bertuah budak ni sebab lubang pantatnya banyak air. Senang kerja aku nak menghenjut. Imah pun nampak seronok dan tangannya menggenggam tetek sambil lidahnya terjelir-jelir tatkala dia mengerang dan menjerit kecil. Aku tak peduli lagi dengan semua itu. Henjutan piston bontot aku teruskan dan tak sampai beberapa ketika, aku biarkan benteng air benihku pecah lalu memancutkan air mani ke kantung di hujung kondom.

“Aaaarrrrgggghhhhhhhhhhh….. sedapnyerrrr…… addduuuuhhhhhhhhhh…. sedddddapppppppp bangggggggggggg,” Imah melepaskan keluhan tanda puas yang amat sangat. Sempat jugak batang konekku merasakan cairan hangat membasahi lubang pantat Imah sekali lagi.

Fuh, 3 kali klimaks budak tu bila dapat main dengan batang jantan usia hampir sebaya emaknya. Agaknya dah berapa lama dia mengidam nak rasa batang aku, baru itulah dia berjaya mendapatkannya. Aku pun selama ini tak pernah terfikir nak main pantat budak 16 tahun, tiba-tiba aje dapat peluang keemasan. Walaupun tak la sempit dan masih ada selaput dara, tapi perbezaan usia dan gaya yang jelas, masih mampu membuat aku rasa puas.

“Terima kasih, bang… Imah puas sangat main dengan abang. Walaupun pedih lubang burit Imah kena radak dengan batang abang yang keras macam besi tu, tapi Imah puas.. Tak pernah Imah rasa syok macam ni.. Nanti kita main lagi yer, bang..?” Bisik Imah semasa aku melepaskan kondom dari batang konekku.

“Eh, mana boleh main selalu camni? Nanti emak atau Jalil dapat tau, camne?” Tanyaku.

Imah menahan tanganku yang hendak menyapu saki baki air mani di batang konek dengan tuala. Dia menghisap batang konekku dan menjilat semua saki baki air mani itu dengan lahapnya. Aku biarkan saja tindakan Imah tu. Walaupun masih mampu terangsang, tapi aku dah tak mampu lagi nak berjuang. Lepas dah puas jilat batang konek aku yang dah mulai lembek itu, Imah ambil seluar dalamku dan  cium sepuas hati.

“Ala… pandai-pandai la kita simpan rahsia. Bila-bila kita nak main, boleh datang kat sini. Imah sedia layan abang main berapa round pun abang nak,” balas Imah.

Aku tak menjawab permintaannya itu. Tapi aku ajak Imah cari kedai makan di pekan sebab aku dah rasa lapar. Imah setuju tapi dia mintak untuk simpan seluar dalam aku sebagai teman tidurnya. Kata Imah, dia suka bau konek aku di seluar dalam itu. Imah tanya samada aku nak simpan seluar dalamnya. Bila dah sama-sama hilang bau nanti, kami akan tukar yang lain pulak. Asalkan yang sudah terpakai dan ada bau konek serta pantat.

Aku setuju aja dengan permintaan Imah. Dan, sebelum dia menyerahkan seluar dalamnya kepada aku, Imah sempat menyapu lubang pantatnya dengan seluar dalam itu. Saki baki lendir dan air nikmat Imah terselet di seluar dalam itu. Aku mengambilnya dan mencium penuh nafsu. Memang sedap bau pantat Imah. Aku bagitau Imah yang satu hari nanti aku nak jilat pantatnya. Imah seronok bukan kepalang. Dan kami balik ke rumah selepas kenyang makan burger di pekan….

~ TAMAT ~

Mak Borek, Anak Rintik (Pt.1)

Kisah ni berlaku masa aku baru 3 tahun bekerja di sebuah bank, yang kebetulan pula nak buka cawangan baru di sebuah kawasan pedalaman. Kat situ cuma ada sebuah pekan kecil yang ada rumah kedai dan sebuah kilang kayu serta kilang besi. Bandar terdekat jaraknya kira-kira 6 kilometer dari situ. Dalam 1 kilometer dari pekan kecil tu, ada sebuah kampung. Atas bantuan seorang kawan yang terlebih dulu dah dipindahkan ke cawangan baru tu, aku dapat menyewa sebuah bilik di sebuah rumah kampung jenis lama.

Tuan rumah yang kupanggil Kak Nah berusia lewat 30-an. Seorang janda anak dua – yang tua bernama Jalil, 18 tahun dan bekerja sebagai kelindan lori di kilang besi; yang kedua bernama Imah, berusia 16 tahun dan masih bersekolah di sebuah sekolah menengah yang terletak dekat dengan pekan. Bilik yang aku sewa itu sebenarnya terletak di anjung rumah itu. Pendekata, kalau mereka tutup pintu masuk ke rumah ibu, memang terpisahlah dengan bilik aku.

Lebih kurang seminggu aku menyewa di situ, Kak Nah sekeluarga semakin rapat denganku terutama sekali Jalil. Maklumlah, sejak ayahnya bercerai dengan ibunya, lelaki itu sangat jarang datang menjenguk anak-anak. Bila aku ada, Jalil rasa macam keselamatan dia sekeluarga lebih terjamin dan dia pun ada kawan untuk bermain dam dan apa saja aktivit yang lelaki biasa buat. Kak Nah pun awal-awal dah menawarkan untuk aku makan minum di rumah itu macam keluarga sendiri. Jadi, senanglah bagi aku untuk menjimatkan belanja.

Satu petang, sewaktu Jalil tiada di rumah dan Imah pula menghadiri kelas tambahan di sekolah, aku tinggal berdua saja dengan Kak Nah. Macam-macam perkara yang kami borakkan semasa sedang minum petang. Agaknya mungkin sebab jarak usia aku dan Kak Nah tak jauh beza sangat, maka kami boleh berkongsi banyak perkara tanpa segan silu. Apatah lagi anak-anak Kak Nah tak ada di rumah. Aku sengaja bertanya soalan-soalan sensitif, sengaja hendak mengayat Kak Nah. Maklum la, aku bujang tua, diam tak diam tersangkut jugak hati aku pada janda muda macam Kak Nah walaupun dia dah beranak dua.

“Kenapa Kak Nah kahwin awal sangat? Kesian saya tengok, muda-muda dah jadi janda. Kalau tunggu lama sikit, boleh kahwin dengan saya. Tak kan saya lepaskan Kak Nah sampai bila-bila,” usikku. Kak Nah menjeling sambil menjuihkan bibir.

“Ellehhh… mulut tu jangan cabul sangat tau! Ni dah kira takde jodoh la. Kak Nah pun tak kisah bercerai, sebab dah tak sanggup lagi nak melayan karenah panas baran bapak budak-budak tu. Masa tu pun, Kak Nah yang mintak cerai sebab tak tahan asyik kena pukul. Budak-budak tu pun tau apa yang jadi,” jelas Kak Nah panjang lebar.

“Huh, jantan dayus kalau suka pukul bini camtu. Nasib baik budak-budak tak jadi mangsa,” balasku.

“Sebab tu Kak Nah mintak cerai. Lagipun dia dah gatal nak kahwin lagi, dengan perempuan cina dari  bandar. Dia kata main pantat Melayu dah tak sedap. Main pantat cina lagi sempit, katanya. Kalau dah camtu, lantak kau la. Sekarang pun dengar dah sebok main perempuan lain jugak. Bini baru dia tak kisah, asalkan jangan kahwin lagi. Ntah la apa nak jadi tak tau la,” cerita Kak Nah.

“Huh, pantat Melayu la sedap. Sedang elok aje untuk konek Melayu. Sekali kena nak dua kali. Dah main dua kali, terus lekat. Nak lagi kalau muka cun macam Kak Nah ni,” usik aku lagi. Kak Nah tergelak, suka jugak la kena puji agaknya. Atau suka sebab aku tak malu-malu bercakap soal seks walaupun masih bujang.

“Mana Din tau pantat Melayu sedap? Dah pernah main ke?” Tanya Kak Nah. Aku diam sekejap. Ini mungkin soalan nak mengena atau soalan nak perangkap, fikirku dalam hati. Tapi aku tak boleh mengelak, sebab aku yang hendak.

“Din ni orang jantan, bujang terlajak pulak. Setakat nak puaskan dengan tangan sendiri, sampai bila termampu? Kalau ringan-ringan tu, dengan anak dara boleh la. Tapi, bila umur dah 30 lebih camni, dah pandai ambil jalan selamat. Konek puas, nyawa selamat – itu yang penting…,”

“Din main pelacur la ni?” Potong Kak Nah. Hampir tersembur air kopi yang sedang aku teguk.

“Hish, Kak Nah pandai je serkap  jarang! Dulu masa mula-mula belajar, memang la main dengan pelacur. Tapi masa tu tak berani main Melayu, pegi Siam dengan kawan-kawan. Dah sekali dua main pelacur, cari awek plak yang sama-sama suka seks. Dapat bini orang, Cina. Setahun jugak la main dengan dia, last-last kena belasah dengan laki dia. Nasib baik tak kena bunuh sebab bini dia mengaku bayar Din untuk main, padahal takder pun…,”

“Eh, ada jugak dia bayar… dengan pantat kan..?” Potong Kak Nah. Aku ketawa mendengar kata-katanya.

“Lepas 2-3 tahun jadi baik,  mula gian nak pantat balik. Tak berani main bini orang lagi, tapi ada pulak kawan-kawan ajak try main GRO. Masa tu dah kerja kilang. Ada la duit nak bayar GRO, tapi nak main kena bayar extra. Seminggu sekali mesti nak kena pantat, so terbang gak la RM100 main GRO kat kara-OK. Masa tu nak jimat duit sewa bilik, kita orang main dalam group kat bilik kara-OK….,”

“Hish… tak malu ke main ramai-ramai?” Kak Nah  nampaknya macam dah stim. Asyik potong cakap aku. Tapi aku tak kisah, sebab dah tau sangat kalau perempuan dah stim, mudah nak pergi next step.

“Ala.. dah pekena beer 2-3 tin, dah hilang malu segan. Masing-masing henjut kat situ jugak. Ada yang main kat atas sofa, ada yang radak kat atas karpet.. asalkan sempat aje. Kadang-kadang share pantat pun ada. Yang penting nafsu puas. Tapi Din tak pernah lupa pakai kondom, sebab Din suka pancut dalam, baru puas main. Lagipun faham-faham je la kan, takut gak kena penyakit. Kesian kat konek ni kalau dah bernanah,” aku mengakhiri cerita dengan mengenyit mata pada Kak Nah.

“Bila last Din main pantat?” Tanya Kak Nah tiba-tiba.

“Sebelum kena transfer kat sini la. Main dengan GRO yang biasa Din sewa tu. Dah jadi macam kawan-kawan. Bila ndak aje, boleh kontek dia ajak datang rumah Din. Kalau camtu, bayar murah sikit. Rumah pun selalu takde orang, sebab adik-adik Din sekolah asrama. Mak plak selalu ikut ayah pergi out-station,” Kak Nah diam, macam mengira-ngira.

“Kalau camtu, dah 3 bulan la Din tak main pantat ya? Tak terasa ndak ke?” Tanya Kak Nah.

“Tu la, saya dah rasa gian gak ni. Selalu melancap sebab kepala konek berdenyut-denyut nak pantat tapi tak tau mana nak cari. Kak Nah tahu tak kat bandar tu kat mana nak cari tempat hiburan?” Aku renung wajah Kak Nah dengan penuh harap.

“Huh, buat apa nak cari jauh-jauh kat bandar tu? Kat depan mata  ni tak sudi ke?” Aku terkejut jugak dengan tawaran Kak Nah tu. Sebab tak sangka dia agak terbuka juga dalam hal itu.

“Hehehe, Kak Nah sudi ke dengan Din ni? Muka tak hensem, lagipun muda lagi. Kak Nah mesti nak cari yang sepadan dan sebaya,” usikku.

“Kalau Din sudi pada janda macam Kak Nah, apa pulak Kak Nah tak sudi pada bujang macam Din? Konek pun boleh tahan, panjang sangat tidak, besar sangat pun tidak. Kepala konek tajam macam pedang, bila air  terpancut, huh….,” Kak Nah tak menghabiskan kata-katanya. Janda berkulit hitam manis itu tergelak, sampai terhinggut-hinggut bahunya.

“Eh, mana Kak Nah tau macamana rupa konek saya?” Tanyaku hairan. Kak Nah menjeling manja, masih ketawa lagi.

“Nanti malam ni jangan kunci pintu bilik tau, tunggu Kak Nah datang dan bagitau rahsianya. Nak bagitau sekarang tak boleh, sebab Imah balik kejap lagi. Jalil takde malam ni, ikut lori pergi Singapura. Lepas jam 11 kita jumpa,” aku angguk setuju.

Malam itu, berdebar-debar jugaklah aku menunggu jarum jam bergerak. Lebih kurang jam 10 malam, Imah masuk tidur. Bilik tidurnya terletak di ruang dapur, bersebelahan dengan bilik emaknya. Sementara bilik tidur Jalil terletak di rumah ibu. Lebih kurang jam 11 suku, pintu bilikku diketuk dan aku buka perlahan-lahan. Keadaan anjung rumah dah gelap, begitu juga dengan bilikku. Situasi itu memang dah kami rancang agar mudah bagi Kak Nah menyusup masuk ke bilikku.

Sebaik saja Kak Nah masuk, aku menutup pintu dan menyalakan api bilik. Kak Nah tanpa segan silu, terus duduk di atas katil dan aku mengikutnya. Kami menyambung perbualan petang tadi, tapi dengan nada suara yang rendah. Rupa-rupanya Kak Nah pernah mengendap aku melancap dalam bilik dari lubang di dinding bilik Jalil yang bersebelahan dengan bilikku. Dulu, itu bilik Kak Nah dan suaminya, tapi bila mereka dah bercerai, Kak Nah suruh Jalil tidur di bilik itu. Tapi Kak Nah tak pernah bagitau Jalil yang di situ ada lubang rahsia yang dibuat bekas lakinya untuk menghendap ke luar rumah, yang pada masa itu bilik tempat aku menyewa masih belum ada.

Cerita punya cerita, aku rasa stim. Tangan aku merayap di tetek Kak Nah yang rupa-rupanya sengaja tak dibalut dengan coli. Aku ramas tetek pejal Kak Nah yang dah agak labuh sikit, tapi puting teteknya yang tegang terjojol menambah seronok aku menggentelnya. Kak Nah pun dah stim juga agaknya sebab aku tengok matanya sedikit kuyu dan tangannya menggenggam-genggam pahaku dan sesekali merayap ke celah kangkangnya pula.

Aku tarik tangan Kak Nah dan londehkan ikatan kain pelikatku, lalu letakkan tangan Kak di batang konekku yang dah tegang dan sengaja tidak kubungkus dengan seluar dalam. Ibarat wanita yang dah lama ketagihan, Kak Nah segera menggenggam batang konekku dan melancapnya sampai terpacak keras. Aku singkap kain Kak Nah dan mengusap tundun tembamnya dari luar seluar dalam. Di bahagian bawah sedikit, di mana aku dapat rasa ada biji yang keras dan tegang, sudah basah. Aku gosok biji yang tegang itu dan nafas Kak Nah menjadi panjang pendek.

Tanpa banyak soal, Kak Nah tanggalkan T-shirt yang dipakainya dan terburailah tetek yang mulus dan berputing tegang. Aku terus tangkap puting tetek Kak Nah dengan mulut dan hisap macam budak-budak menetek. Jari jemari Kak Nah giat meramas kepala konekku yang sudah licin degan air mazi. Tanganku yang sebelah lagi kini sudah masuk ke dalam seluar dalam Kak Nah dan dapat merasakan tundunnya yang berbulu lebat. Jari telunjuk dan jari ibu aku gunakan untuk menguak bibir pantatnya, hingga dengan mudah jari tengahku dapat menggosok biji kelentitnya yang tegang itu.

“Urggggghhhh….. shhhhhhhhhhhiiihhhh…. sssssedappppnya Dinnn….. oooooohhhhh,” bibir Kak Nah tak berhenti menggumam kesedapan.

Aku lucutkan kain batik dan seluar dalam Kak Nah , sampai janda comel lote itu telanjang bulat terbaring di atas katil. Aku tanggalkan pakaian dan naik ke atas katil. Mulutku mendarat di atas teteknya dan puting tetek Kak Nah aku hisap lagi. Kedua belah pahanya aku kangkangkan luas-luas dan jari jemariku kembali menjalankan tugas mengerjakan pantatnya yang sudah  becak itu. Kak Nah mengerang kesedapan tapi membalas perbuatanku dengan melancap batang konekku dengan  tangannya.

“Din… masukkan konek Din tu kat pantat Kak Nah… dah tak tahan sangat ni… Lubang pantat Kak Nah dah gatal la..,” bisik Kak Nah.

Aku capai beg kecil yang selalu aku bawa pergi balik kerja. Dari dalam beg itu, aku keluarkan stok kondom yang aku bawa dari rumah. Kak Nah ambil dan nak tolong sarungkan ke konekku, tapi aku tak bagi. Belum masanya, bisikku. Aku letak di tepi bantal dulu. Bila kedudukan aku di tengah-tengah kangkang Kak Nah dah stabil, aku angkat bontot Kak Nah dan ambil bantal peluk lalu letak di bawah bontotnya. Dengan cara itu,  lubang pantat Kak Nah terangkat agak tinggi dan jelas kelihatan.

Aku gosok biji kelentit Kak Nah dengan ibu jari sampai terpejam matanya. Seketika kemudian, lidahku pula mendarat di biji yang keras dan terjojol macam puting tetek Kak Nah itu juga. Kak Nah mengerang lagi dan tangannya meramas-ramas tetek dan jari jemarinya menggentel puting. Aku jilat dan sedut biji kelentit Kak Nah, janda muda itu mengerang lagi. Seketika kemudian aku tekup seluruh tundun dan lurah pantat Kak Nah dengan mulutku, dan aku sedut segalanya sampai berdenyut-denyut rasanya.

“Aduhhhhhhh Dinnnn..,,,, arrrggghhhh…. sedddaaaaaapppppppp….. eeeeeeehhhhhhhhhhh….. Kak Nah nak sampai dah…….,” suara Kak Nah separuh menjerit, tapi berjaya dikawalnya.

Seketika kemudian, tangan Kak Nah menekan kepalaku rapat ke celah kangkangnya. Kedua belah paha Kak Nah menyepit pula kepalaku dan tubuhnya tersentak-sentak sedikit. Lidahku yang menjalar masuk ke dalam lubang pantatnya, dapat merasakan ada cairan panas yang seakan memancut ke hujung lidah. Aku segera menarik keluar lidah, dan menyedut air kepuasan Kak Nah sampai habis. Setelah aku dapat rasakan tubuh Kak Nah kembali relaks dan kedua belah pahanya pun dah tak menyepit kepalaku lagi, tibalah masanya aku ke tahap seterusnya.

Aku tegakkan tubuh dan bercelapak di celah kangkang Kak Nah. Batang konek yang tegak tercacak, memudahkan kepala konekku mencecah pantat Kak Nah tanpa dibantu. Aku pegang batang konek dan geselkan kepala konek ke biji kelentit Kak Nah. Sekali lagi Kak Nah mengeluh dan mengerang bilamana geselan kepala konek semakin laju dan sengaja pula aku ketuk-ketukkan sedikit di biji  yang tegang itu, biar dia kembali ghairah. Dengan tanpa disuruh, Kak Nah meluaskan kangkang dan mengangkat kedua belah kakinya ke atas. Lubang pantat Kak Nah yang terbuka lebar itu memaksa aku menyumbatkan kepala konek di celahnya.

Aku putarkan bontotku 360 darjah sehingga kepala konek yang sudah tersumbat di lubang pantat Kak Nah ikut terpusing. Kak Nah mengerang lagi dan tangannya meramas tetek tanpa berhenti. Kakinya terlipat dan tergantung di sisi pinggangku, lalu melingkar di bontotku pula. Aku menghentikan putaran bontot dan menekan masuk seinci demi seinci batang konek ke dalam lubang pantat Kak Nah. Terasa hangat dan sempit, maklumlah dah lama tak kena radak.

“Henjut pantat Kak Nah, Dinnn…. henjut la…. Kak Nah dah tak tahannnn…… kerasnya konekkkk…. Kak Nah suka Dinnn……,” rayu janda itu tanpa selindung.

Aku tak memperdulikan rayuan Kak Nah itu. Sebab tujuan menusukkan konek pada ketika itu, cumalah nak membiasakan diri masing-masing dan membasahkan batang konek saja. Aku belum merancang nak menghenjut lagi. Jadi, bila lubang pantat Kak Nah dah mula selesa dengan batang konekku, aku menariknya keluar perlahan-lahan. Kak Nah macam tak puas hati dan menekan bontotku dengan kakinya agar batang konekku terjolok ke dalam semula.

“Kenapa tarik keluar…? Din tak nak main Kak Nah ke?” Keluh Kak Nah bilamana seluruh konekku sudah terkeluar dari lubang pantatnya.

“Hmmm… pakai kondom dulu la, Kak Nah… nanti baru sedap nak henjut…,” bisikku sambil mencapai kondom.

Kak Nah membantu aku menyarung kondom ke batang konek. Sebelum itu, sempat pula dia melancap konekku yang sudah basah dengan air mazi dan air nikmatnya. Dia jilat dan kulum kepala konekku macam budak-budak kulum lollipop. Lubang kencing di hujung kepala konek disedutnya dengan rakus sampai aku rasa nak terkencing, tapi cepat-cepat aku tarik keluar kepala konek dan suruh dia sarungkan kondom.

Bila posisi dah kembali macam tadi, aku sumbatkan kembali kepala konek ke dalam lubang pantat Kak Nah. Kali ini aku terus tekan masuk keseluruhan batang konek ke dalam lubang pantatnya. Bila dah tersumbat semua, aku diamkan sekejap. Macam faham kehendakku, Kak Nah mengemut-ngemutkan dinding dalam lubang pantatnya. Kemudian, bila dah rasa penat mengemut, Kak Nah putar-putarkan bontot sampai batang konekku turut berputar dalam lubang pantatnya.

“Pergggghhhhh…  sedapppp Kak Nahhhh….. kemut lagi sikitt….. uuurgggghhhh,” aku pulak yang mula mengerang kesedapan.

… bersambung

Maid ku sayang

Label

, , , ,

Hari itu, aku tiba-tiba rasa malas nak pergi kerja. Lepas hantar bini aku pergi kerja, aku terus balik rumah. Dari jauh, aku tengok rumah jiran-jiran dah senyap sunyi. Pasti mereka semua dah pergi kerja, maklum la dah jam 10 pagi.

Aku terus buka pintu pagar dengan alat kawalan jauh, lalu park kereta sebelum cepat-cepat tutup pintu pagar semula. Aku masuk dalam rumah senyap-senyap dan naik ke tingkat atas lalu terus masuk ke bilik. Lepas buka baju dan gantung elok-elok, aku baring atas katil dengan hanya berseluar dalam.

Baik  punya golek, mata plak tak mau tidur.  Aku capai laptop dan buka website favret, apa lagi  kalau bukan nak tengok filem biru. Sekurang-kurangnya, bila dah stim, lepas penat melancap, bleh la lelap.  Macam biasa, aku tengok wayang awek Jepun main dengan jantan Mat Saleh. Yang syoknya bila awek Jepun merengek-rengek dan menjerit-jerit keseronokan bila pukinya diradak  konek jantan Mat Saleh.

Lagi satu yang bestnya, jantan Mat Saleh suka jilat dan korek lubang puki dengan jari, lepas tu tunjuk jelas-jelas kerja dia orang tu depan kamera. Kalau jantan Jepun main dengan awek Jepun, selalunya sorok-sorok sebab konek jantan Jepun susah nak tegang keras. Aku selalu gak cari jalan dan petua agar konek aku jadi sehebat konek jantan Mat Saleh dalam filem biru yang selalu aku tengok.

Makan ubat, urut dan senaman aku amalkan atas nasihat seorang Pak Guard kat ofis aku yang berbini 3. Ramai orang hairan ngan pakcik tu sebab mampu kahwin dengan anak dara 25 tahun lebih muda, walaupun dia tak bergaji besar. Bila aku tanya apa rahsianya, dia ketawa dan jawab : “Gaji memang tak besar, tapi konek besar..”

Show yang aku tengok kat internet hari tu memang syok, sambil layan filem, sambil aku terkenangkan cerita Pak Guard tu. Katanya, mula-mula memang takde plan pun nak kahwin lagi lepas bini nombor 2 dia cakap taknak beranak lagi, maklum la dah 10 anak dari 2 ibu tu, mana la mampu nak  sara semuanya dengan gaji kecik. Itupun mujur bini-bininya bekerja. Tapi, nasib Pak Guard tu memang baik bila dia berkenalan dengan awek kerja bank yang mencadangkan dia ambek pinjaman untuk berniaga.

Kata Pak Guard tu, bila dia bercerita pasal dirinya pada pegawai tu, dengan tiba-tiba awek andalusia tu tanya apa rahsia Pak Guard dah lewat 50an pun mampu berbini 2 dan kerja sambil berniaga. Pak Guard cerita segalanya tanpa selindung dan perbualan mereka berlanjutan sampai ke kisah dalam bilik tidur. Amboi, maklum la, awek dara yang tanya, berlebih-lebihan pulak Pak Guard promote diri.

Last-last mereka berdua terjatuh cinta dan hubungan terlanjur ke tempat tidur kat rumah awek tu. Sekali kena aje konek tua yang masih hebat dan tahan memantat sampai setengah jam, awek tu terus merayu ajak kahwin. Dia sanggup tanggung semua asalkan Pak Guard sanggup aje. Aku tersengih bila teringatkan Pak Guard kena usik kawan-kawan bila mintak cuti nak bernikah.

Lepas nikah, Pak Guard cerita kat aku, waktu lunch pun bini muda pick-up dia dari tempat kerja dan ajak balik rumah untuk main satu round. Kadang-kadang tak sempat tiba rumah lagi, bini mudanya tu dah buka zip seluar Pak Guard dan keluarkan koneknya untuk dilancap. Katanya nanti dah sampai kat rumah, senang.. sebab konek dah tegang. Kat ruang tamu pun boleh main. Selalunya bini muda Pak Guard tak sempat bukak baju dan tudung, masuk aje ke rumah, terus tanggal panties dan kangkang atas sofa. Pak Guard pun henyak aje la sampai bininya puas. Dah dapat satu round, rehat kejap, kalau sempat nanti bininya hisap konek pulak dan pam dari atas. Pendekata, Pak Guard cuma perlu bersedia bila-bila masa diperlukan.

Dalam syok tonton aksi awek Jepun kulum konek jantan Mat Saleh sambil mengingatkan kisah Pak Guard berbini 3, aku rasa macam sedang diperhatikan oleh seseorang. Aku angkat muka dan mataku tertembung pandang dengan mata maid ku. Mulanya aku hairan kenapa dia pandang aku semacam, tapi tiba-tiba aku teringat yang masa tu aku cuma berseluar dalam. Aku cuba nak berlagak selamba, tapi tak jadi sebab rupa-rupanya batang konek aku yang tegang tercacak keras menunjuk langit. Pergh, dah la aku terlupa nak kunci pintu, sambil layan filem biru dan berangan-angan tadi pulak aku syok aje mengulit batang konek sampai keras dan terkeluar dari celah brief.

Aku cepat-cepat tarik bantal dan tutup konek sambil tersengih pada maid yang tersipu-sipu malu. Patut la aku tak perasan dia masuk, telinga tersumbat ear-phone dan volume pun boleh tahan kuat sebab nak berkongsi syok dengan awek Jepun yang mengerang. Maid aku cepat-cepat susun kain baju yang dibawanya ke dalam almari. Tapi, syaitan yang dah berkepuk kat batang konek dan mata aku, memaksa aku melihat ke arah wanita yang 3 tahun lebih tua daripada aku tu. Walaupun cuma berkain batik dan berT-shirt longgar, tapi yang paling aku tak tahan bila melihat buah punggungnya yang bulat tonggek. Memang selalunya kat situ jugak la mata aku mendarat bila ada peluang dan bini aku tak nampak. Memang syok dan menaikkan selera.

Otak aku berpusing ligat bila aku dapat rasa kepala konekku berdenyut-denyut memintak mangsa. Serakah betul la bila dah garang camtu, memang tak boleh dikawal langsung. Nak pulak aku tengok maid aku tu macam tak nak keluar dari bilik, ada aje benda yang nak dibuatnya. Last-last aku beranikan diri dan bersuara. Dalam hati, aku fikir apa nak jadi pun jadi la…

“Fatin dah tidur ke, Kak Jah..?” Tanyaku pada maid ku itu. Wanita berusia 44 tahun, janda anak 2 yang kematian suami sejak 10 tahun lepas itu, dah hampir 2 tahun bekerja di rumahku bagi menggantikan maid Indonesia yang dah lari entah ke mana lepas kahwin koboi dengan Mat Bangla. Bini aku tak mau ambek maid Indon lagi sebab serik. Mujur la kakak iparku kenal dengan Kak Jah dan memujuk kami ambilnya bekerja untuk menjaga anak bongsu kami dan membantu dengan kerja-kerja rumah. Kak Jah datang sebelum kami pergi kerja dan balik ke rumahnya lepas kami habis kerja. Bagus juga macam tu, kata biniku, sebab waktu malam kami boleh habiskan masa sesama keluarga aje.

“Sudah, encik Man.. Lepas mandi dan minum susu tadi, dia terus lelap dalam bilik mainan. Itu yang Kak Jah ada masa nak buat kerja lain. Selalunya kalau demam, camtu la dia. Tak banyak ragam sangat bila dah makan ubat,” jawab Kak Jah sambil tersenyum manis. Hati aku semakin berdebar dan kepala konekku semakin kuat berdenyut.

“Pasni Kak Jah nak buat apa pulak..?” Aku bertanya lagi. Sengaja cari jalan agar Kak Jah terus berada dalam bilik. Harap-harap rancangan aku menjadi, sebab biasanya bila aku dah mula korek cerita, orang susah nak berselindung apa-apa.

“Nak masak la.. nanti Fatin bangun, dia mengamuk pulak sebab sup kegemaran dia belum siap. Encik Man ni kenapa pulak tak pergi kerja..? Tak sihat ke..? Kalau tak sihat, Kak Jah ambekkan ubat..,” balas Kak Jah. Huh, jerat dah mengena tanpa perlu  susah payah pasang umpan besar-besar, bisik hatiku.

“Ntah la Kak Jah, hari ni rasa malas plak nak gi kerja.. badan tak sakit, tapi kawan saya tu yang sakit..,” jawabku sambil buat muka kesian. Aku tengok Kak Jah tersenyum faham.

“Malam tadi tak makan ubat kah..?” Tanya Kak Jah, dia masih lagi buat-buat mengemas itu ini.

“Jepun datang menyerang dah 3 hari.. askar Melayu kena surrender la. Dah nasib badan.. Itu pasal la malas nak kerja hari ni, nak hiburkan kawan yang sakit..,” aku kenyitkan mata pada Kak Jah yang memandang padaku.

“Kalau nak hiburkan dia, pergi la bawa berjalan.. nanti dah tengok macam-macam, kurang la sikit sakitnya tu.. Duduk di rumah tension pulak dia,” cadang Kak Jah. Entah magnet apa yang menarik dia untuk terus melayan aku berborak, dia labuhkan pulak punggung pejalnya ke atas sofa yang ada dalam bilikku.

“Tak payah pergi berjalan, dalam internet ni pun macam-macam dia boleh tengok.. Kalau dah tak tahan sangat, gosok-gosok la dia sampai muntah. Dah keluar isi perut nanti, lega la dia.. Cukup la untuk dua tiga hari sementara tunggu askar Jepun berundur..,” aku mengeluh, meraih simpati la konon.

“Jangan selalu dilayan dengan tangan, nanti belum 50 dah susah nak berperang..,” nasihat yang bijak daripada seorang janda memang aku hargai. Maklum la, dah banyak pengalaman walaupun cuma kahwin sekali, tapi lama pulak tempoh masanya walau cuma beranak 2.

“Apa nak buat, Kak Jah.. nak kahwin 2 saya tak mampu. Inilah saja jalan yang terbaik, daripada saya melanggan pelacur. Duit pun tak keluar, penyakit pun takde..,”

“Hish.. jangan sampai terfikir nak main dengan pelacur, bahaya tau..! Arwah suami Kak Jah tak pernah pergi cari pelacur walaupun Kak jah dalam pantang.. Dia serik tengok seorang kawannya yang kena AIDS lepas sekali main dengan pelacur,” muka Kak Jah berubah macam orang takut.

“Oh, dia main tak pakai kondom la tu.. Sebab tu la kena AIDS,” ujarku.

“Alah, orang lelaki mana puas kalau main pakai kondom..? Arwah suami Kak Jah dulu pun pancut luar aje bila nak merancang anak..,” cerita Kak Jah tanpa segan silu. Aku dah ternampak peluang besar di situ.

“Habis, kalau arwah suami Kak Jah rasa nak main masa Kak Jah dalam pantang, apa dia buat kalau tak melancap..?” Aku bertanya, Kak Jah tersenyum penuh makna. Agaknya dia dah tau aku memasang perangkap. Tapi nampaknya dia macam tak kisah.

“Selalunya Kak Jah hisap la sampai kawan dia tu termuntah..,”

“Kawan yang mana, Kak Jah..? Yang kena AIDS tu ke..?” Potongku dengan soalan berlagak bodoh. Kak Jah ketawa tanpa paksaan. Bergegar badannya sampai bergegar jugak la tetek yang aku rasa dalam anggaran cup C walaupun saiz badan Kak Jah agak sederhana. Apa pun, saiz itu tak sama dengan tetek bini aku – ia lebih besar dan ‘garang’ walaupun tetek bini aku lebih cekang.

“Encik Man ni… tak senonoh betul la..! Saya hisap konek suami saya la…,” jawab Kak Jah sambil terus ketawa. Aku pun ketawa jugak, walaupun dalam nada yang berbeza. Maklum la, tekak dah tersumbat dan kering…

“Wah.. tentu Kak Jah pandai hisap kan, sampai termuntah..? Saya suka perempuan pandai hisap konek..,” aku sengaja memuji. Harap-harap ikan memakan umpan..

“Puan tak suka hisap ke..? Encik Man kena ajar sikit-sikit.. selalu tengok filem lucah tu, ajak la dia sekali.. biar dia belajar apa yang suaminya suka, baru la aman rumahtangga bila suami puas di rumah..,” nasihat Kak Jah lagi..

“Oh.. dia tu tak kisah, apa pun sanggup asalkan ikut jalan betul.. Tapi saya memang suka perempuan pandai hisap, kalau boleh saya nak cuba juga rasa kena hisap dengan perempuan lain selain daripada bini sendiri..,” aku merendahkan nada suara dengan niat memancing simpati melimpah ruah.

“Cari la awek yang pandai hisap.. bila sesekali teringin tu, pandai-pandai la mintak.. Tapi, jangan buat lebih-lebih, kalau tersangkut nanti semua orang pun susah..,” kata Kak Jah.

“Huh, siapa la yang ndak kat saya ni Kak Jah..? Kalau hensem macam Brad Pitt tu, OK la jugak.. duit pun takde nak pasang girlfriend..,” keluh ku.

“Eh.. kalau hati ikhlas, tak payah muka hensem dan duit banyak pun boleh ada awek..,” Kak jah senyum macam memujuk.

“Tapi saya ni kalau nak buat tu semua, kena dengan perempuan yang saya betul-betul suka.. macam Kak Jah ni ke…..,” aku senyum lebar sambil mengenyit mata. Kak Jah terkedu nampaknya, tapi masih maintain.

“Kak Jah ni dah lebih tua daripada encik Man, takkan la pulak boleh encik Man suka Kak Jah..,” ujar maid ku itu sambil tunduk macam orang rasa rendah diri.

“Usia tak jadi masalah kalau hati dah suka, Kak Jah.. kalau Kak Jah sudi jadi awek saya, seribu kali saya sudi jaga Kak Jah.. itu pun kalau Kak Jah sudi,” aku memujuk.

“Hai.. takkan la nak jadi awek semata-mata sebab nak suruh hisap aje..? Nanti nak ajak kahwin pulak.. Kak Jah ni dah takde hati nak kahwin lagi.. Cuma fikir nak cari duit aje..,” suara Kak Jah dah bertukar nada. Aku tahu mata kail dah masuk ke mulut ikan, cuma belum tersangkut di tekak saja. Ada can baik ni… fikirku dalam hati.

“Kalau Kak Jah nak lebih daripada hisap pun, saya sanggup.. malah sejuta kali saya sudi.. Maklum la, saya tau Kak Jah ni hebat jugak kan..? Lagipun, dah lama Kak Jah hidup sorang, takkan la tak teringin kot..?” Usikku. Kak Jah menjeling garang, tapi bukan marah la sebab aku tengok dia tersenyum.

“Teringin tu memang la, Kak Jah pun memang ada pakwe.. tapi Kak Jah tetap dengan keputusan taknak kahwin lagi.. Cuma kalau Tuhan beri jodoh, memang tak boleh nak lari la kan..? Tapi buat masa ni belum teringin lagi..,”

“Kalau camtu, saya pun nak jadi pakwe Kak Jah jugak la.. boleh ye..? Please……..?” Aku merayu habis-habisan.

“Kalau puan dapat tau macamana..?” Serkap jarang pulak maid aku ni.. dah stim la tu, tapi masih nak jual mahal. Takpe.. aku ni jenis penyabar orangnya.

“Kalau semua orang tutup mulut, takkan la dia boleh dapat tau..? Pandai makan pandai la simpan.. Asalkan jangan kembung di perut, sudah la…,” aku ketawa gatal.

“Habis, sekarang Kak Jah dah jadi awek encik Man la ni..?” Tanya Kak Jah, buat-buat bodoh.

“Kalau Kak Jah sudi.. Konek saya dah tak sabar menanti..,” kataku sambil membuang bantal yang menutup konek yang dah mulai kendur sebab leka berbual dengan Kak Jah.

“Wah, dah lama berborak pun masih tegang jugak.. memang nakal budak ni.. Nak bermain aje kerjanya..,” bisik Kak Jah sambil bangkit dari kerusi.

Tanpa disuruh, maid ku itu duduk di atas katil lalu tangannya memegang batang konekku. Dibelai-belainya dengan penuh perasaan, macam dah menyimpan hasrat sekian lama. Diulinya kepala konekku yang kembali mengembang sebaik saja disentuh oleh tangan Kak Jah yang lembut. Batang konekku dibelai-belainya dengan mesra sekali lagi sampai keras terpacak semula.

“Besar jugak batang konek encik Man ni ya.. Patut la kuat puan mengerang bila kena henjut,” bisik Kak Jah.

“Macamana Kak Jah tau bini saya mengerang..?” Tanyaku dengan nafas tersekat-sekat. Entah kenapa, dadaku jadi gemuruh bila batang konek yang selama ini aku banggakan itu disentuh oleh Kak Jah. Sememangnya  maid aku tu punyai aura tersendiri, bikin mabuk aja – bak kata kawanku yang dari Sarawak.

Hakikatnya, bukan Kak Jah wanita pertama selain bini aku yang pernah bermain dengan konek aku tu. Kalau setakat GRO kat kara-OK yang selalu aku pergi tu, bukan saja pegang.. malah dah ramai yang ambek kesempatan kulum dan hisap batang konek aku, janji duit keluar – semua boleh dapat. Ambek aje bilik VIP, contact Mummy mintak hantar Lucy ke, Tina ke atau kadang-kadang June dan Sopia pun aku belasah jugak suruh hisap. Selit aje note ungu, mereka akan tanggal seluar dalam dan aku boleh korek sesuka hati mana-mana lubang yang aku berkenan. Malah, baru semalam aku terkangkang kepuasan lepas Sopia merengek mintak nak hisap konek aku. Gian katanya. Bini orang pun aku peduli apa, dah dia gatal kerja jadi GRO kat situ, bila ada peluang jadi pemuas nafsu, hentam aje la…

Mata aku terpejam rapat bila Kak Jah jelirkan lidah dan jilat lubang kencing di hujung kepala konek. Seram sejuk badan rasanya bila dikuis-kuisnya lubang dan kulit di sekitarnya. Seketika kemudian, kepala konek yang kembang itu masuk ke dalam mulutnya. Lidah Kak Jah bermain di seluruh kepala botak yang sudah licin dengan air mazi campur air liur. Sesekali disedut-sedutnya bagi menambah umph! Nafasku jadi panjang pendek.

Aku kuatkan semangat untuk buka mata walaupun bila terpejam rasa nikmat itu bertambah menyeronokkan. Tapi, rugi rasanya kalau tak tengok riak muka Kak Jah yang sedang menjalankan tugas tambahannya sebagai pembantu. Aku tengok Kak jah merenung ke arahku sambil mengulum kepala konek dan separuh daripada batang yang sudah keras sepenuhnya. Betul-betul macam dalam filem biru – sekurang-kurangnya pun, macam GRO kara-OK yang buat duit lebih. Cuma lainnya, yang ini aku dapat FREE dan oleh orang yang aku minati.

“Pandainya Kak Jah hisap.. masuk la sampai habis, kulum puas-puas…,” bisikku dengan mata yang kuyu akibat terlalu sedap.

Kak Jah bagaikan akur dengan arahan tuannya – memang seorang maid yang taat – terus saja memasukkan keseluruhan batang konekku ke dalam mulutnya dan mengulum dengan rakus tetapi masih dalam kelembutan yang berpengalaman. Sambil-sambil mengulum batang, lidah Kak Jah menggosok kepala konekku daan menyedut-nyedut mesra. Aku rasa urat perut dan otot punggungku tegang. Hish, jangan la pulak aku terpancut awal sebab memang sejak tengok awek Jepun kena henjut dengan jantan Mat Saleh tadi lagi aku sudah stim tahap maksimum. Kalau tak kerana terdedah pada Kak Jah tadi, pasti konek aku dah muntah putih awal-awal lagi.

Aku membetulkan kedudukan tubuh sehingga dapat tanganku mencapai badan maid ku yang masih padat itu. Walaupun dah berusia 40an, tapi tubuh badan Kak Jah masih mampu menyaingi tubuh badan bini aku yang baru masuk 33 tahun. Tanganku merayap ke arah buah dada Kak Jah. Colinya yang nipis membolehkan aku meramas tetek yang tergantung itu. Sungguh begitu empuk rasanya, malah putingnya yang keras terpacak itu pun dapat aku gesel dengan jari.

Kak Jah macam semakin stim bila aku gentel puting teteknya dari luar coli, dengan tanganku yang sudah menyingkap T-shirtnya dan merayap di gunung terbalik itu. Persis maid yang faham kehendak tuannya, tangan Kak Jah menjangkau ke belakang lalu melepaskan cangkuk coli sampai terburai teteknya ke dalam telapak tanganku. Aku tersenyum kepada Kak Jah yang memandang ke arahku dengan batang konek tersumbat di mulutnya.

Semakin rakus aku meramas tetek Kak Jah, semakin giat pulak dia mengulum dan menghisap batang konek aku.  Bila aku gentel puting teteknya, Kak Jah menyedut kepala konekku. Begitulah silih berganti kami saling bekerjasama dalam permainan kali pertama itu. Tiba-tiba Kak Jah keluarkan konek aku yang sudah basah lencun dengan air mazi dan air liur, dia menggenggam dan melancap konekku dengan menggunakan tangan pulak. Aku kira dia kepenatan, tapi riak di wajahnya macam ada sesuatu yang dia tak puas hati.

“Kenapa Kak Jah..? Rasa tak selesa ya..?” Tanyaku sambil tangan masih membelai dan mengusap-usap teteknya yang kini sedikit tertutup kerana T-shirtnya melurut ke bawah bila dia bergerak.

“Ntah la.. rasa lain macam pulak..,” balas Kak Jah dengan nada tersekat-sekat.

“Cakap la kenapa.. kalau rasa tak nak teruskan, takpe la.. Kita stop kat sini aje, nanti saya lancap sendiri kasi keluar air…,” ujarku.

Aku hendak melepaskan teteknya yang sedang enak kuramas itu, namun tanganku dipegang Kak Jah. Aku faham, dia mahu aku terus memainkan gunung pejalnya itu. Secara zahirnya, aku mulai mengerti kehendak Kak Jah yang pasti mahukan sesuatu yang lebih lagi. Cuma aku tak mampu nak menyuarakan, bimbang Kak jah menolak. Maklum la, walaupun benda sedap, tapi terlarang.

“Kalau Kak Jah nak saya main, boleh… tapi kalau tak nak, korek pun saya pandai jugak… Janji saya boleh puaskan Kak Jah…,” aku memberanikan diri untuk mengajak. Kak Jah diam, tunduk saja tapi tangannya masih menggenggam dan meramas batang konekku macam tak mahu dilepaskan.

“Saya belum sedia nak main.. tapi kalau korek boleh la kot…?” balas Kak Jah dalam nada tak berapa nak pasti.

Aku peluk tubuh Kak Jah dan mulutku mencari pangkal lehernya. Agak harum aroma bedak wangi yang disapu ke situ. Aku cium dan hembus nafas perlahan-lahan di kawasan itu sampai dapat ku dengar dengusan nafas Kak Jah yang pasti sudah terangsang. Tanganku bergerak kembali ke gunung pejal Kak Jah dan meramas dengan sedikit kuat. Puting teteknya kugentel lagi, Kak Jah mengerang perlahan.

“Hisap balik konek saya Kak Jah…,” aku memberi arahan dan maid yang patuh itu mengikut sahaja.

Tanganku merayap pula ke arah paha Kak Jah dan menarik kain batiknya ke atas. Susah pulak dalam keadaan dia duduk membongkok begitu. Lalu aku suruh dia naik ke atas katil dan mengangkang dalam keadaan sebelah kaki lurus dan sebelah lagi dalam keadaan berdiri lutut. Kain batiknya tersingkap sendiri dan memudahkan tanganku membelai tundun yang tembam di sebalik seluar dalam warna merah.

“Tembamnya puki Kak Jah ni.. macam puki anak dara! Best.. saya suka…,” bisikku ke telinga Kak Jah. Wanita itu tidak menjawab sebab konekku masih di dalam mulutnya. Cuma dia membalas dengan menyedut lebih kuat sampai aku mengaduh manja.

Aku selitkan tangan ke dalam seluar dalamnya dan meramas tundun berbulu nipis itu. Tak menunggu lama, jari telunjukku mencelah di antara bibir tundunnya dan menguit kulit kelentit Kak Jah. Biji mutiara yang sudah keras, aku gosok perlahan-lahan. Kangkangan Kak Jah terbuka perlahan-lahan serentak dengan keseronokan biji kelentitnya disentuh jantan. Lurah puki Kak Jah sudah basah dan agak licin, membuatkan aku senang menggerakkan jari jemari untuk bermain di situ.

Lurah becak itu aku sentuh dengan hujung jari yang aku gerakkan ke atas dan ke bawah menggunakan sentuhan yang sangat-sangat minima. Sengaja aku nak tengok reaksi Kak Jah bila timbul rasa tak puas hatinya akibat gerakan jual mahal aku tu. Dan, jangkaan aku memang tepat bila Kak Jah, dengan konek aku masih dalam mulutnya, bergerak melucutkan seluar dalam dan meluaskan kangkangan sebagai isyarat meminta aku mengerjakan pukinya dengan lebih bebas.

Kulit kelentitnya kini terbuka lebar dan biji mutiara yang keras itu pun terjojol keluar. Aku kuis perlahan-lahan punca kenikmatan Kak Jah itu. Maid yang kini sedang mengulum batang konek tuannya itu mengeluh berat. Kedengaran begitu dalam kerana kerongkongnya tersumbat dengan kepala konek yang kembang, namun jelas kedengaran menunjukkan perasaan.

Dari biji kelentit, jari jemariku bergerak kembali ke lurah puki Kak Jah yang kebanjiran air mazi licin jernih. Dek kerana luasnya kangkang janda dahaga itu, dinding lurah nikmatnya terbuka lebar mempamerkan lubang gua yang jelas menggamit selera jantan. Jari telunjukku cepat saja menguis lubang nikmat itu. Punggung Kak Jah terangkat sedikit, mungkin terangsang bila terkena sentuhan itu, bagaikan terkena renjatan elektrik rupanya.

Situasi itu tidak mengizinkan aku untuk bersabar kerana kuluman dan hisapan mulut Kak jah telah semakin ganas dek bakaran nafsu di jiwanya. Lubang puki Kak Jah aku gosok penuh nafsu sebelum perlahan-lahan jari tengahku menyusup masuk ke lubang syurga dunia yang menanti penuh teruja. Semakin dalam jari tengahku masuk ke dalam lubang, semakin kuat Kak Jah mengerang. Bila aku gerakkan jari itu, punggung Kak Jah terangkat. Bila aku tarik dan tolak jari di rongga puki Kak Jah, jari jemarinya menggenggam cadar dengan kuat.

“Panas lubang puki kak Jah ni.. sedap kalau kena gosok dengan batang konek.. rendam sampai besok pun takpe…,” tanpa dirancang, aku berkata.

Kak Jah macam setuju dengan cadangan aku tu. Dia keluarkan batang konek aku yang sudah nak pecah kena blowjob dia. Kak Jah renung mataku dan wajahnya macam orang malu tapi mahu.

“Kita main yer, Kak Jah..? Saya tak tahan la.. rasa nak radak lubang Kak Jah tu dengan konek.. cucuk dengan jari aje tak puas…,” pujukku separuh berbisik.

Melihat Kak Jah diam, aku pun cium pipinya dan tubuh Kak Jah bergerak menghampiri tubuhku. Kami begitu dekat dan aku memegang bahu Kak Jah lalu merebahkannya ke atas tilam. Aku singkap T-shirt Kak Jah dan mulutku mendarat di puting teteknya. Aku hisap dan jilat kedua-dua belah dengan penuh rakus. Kak Jah menutup mata dan mengeluh berat.

Tanganku merayap ke celah kangkang Kak Jah, entah bila masanya dia melucutkan kain batiknya, aku tidak tahu. Yang pasti, dari pinggang ke bawah dia sudah telanjang dan bersedia menerima segala risiko atas kerelaannya itu. Aku tolak kedua belah paha Kak Jah dengan kakiku dan menyelitkan tubuh di celah kangkang Kak Jah yang hangat. Tanganku cepat saja menguak lurah nikmatnya dan batang konek yang tegang membantu kepala botak kembang di hujung batang untuk masuk ke lubang yang licin.

Begitu mudah dan lancarnya pergerakan masuk kayu sakti berkepala tumpul ke celah lubang, laju menusuk hingga ke pangkal tanpa sebarang masalah. Bila mencecah ke dasar lubang, kedengaran Kak Jah mengeluh berat dan seakan terkejut sedikit. Sedetik kemudian, aku rasa dinding puki yang hangat dan basah itu mulai mengemut. Tidak salah jangkaan hatiku selama ini bahwa Kak Jah memang mahir mengemut. Dan, aku sedang menikmatinya sekarang dengan kegirangan di hati.

Kami lupa pada dunia. Aku lupa bahawa yang terlentang di bawah tubuhku itu adalah maid yang selama ini memasak dan mencuci pakaian di rumahku. Aku juga bagaikan tak ingat bahawa dia wanita lebih tua yang selalu aku tunjuk rasa hormat. Dan, Kak Jah juga nampaknya sudah mulai lupa bahawa yang sedang menujah lubang pukinya dengan konek lapar setelah 3 hari tak dapat meradak lubang puki, adalah majikan yang selama ini membayar gajinya tanpa ponteng walau sesen pun. Malah aku perasan, saat bibirnya terbuka dan mengeluh keseronokan, Kak Jah sudah tidak lagi memanggil aku dengan gelaran encik Man – tetapi dia memanggilku dengan nama Man saja.

Saat yang berlalu terasa begitu cepat sekali. Aku pun tidak sedar bila masanya aku mula menggerakkan punggung menarik dan menolak batang konek di dalam lubang puki Kak Jah. Walaupun aku memang sangat ingin merasakan kemutan dinding puki Kak Jah di batang konekku, namun gejolak nafsuku mengatasi segala kehendak itu. Dan, gerakan punggungku terasa semakin laju seiring dengan dengusan nafas kami yang bersatu.

“Argghhhhh… sedapnya Man…. sedappppp sangat….. laju lagi Man…. henjut laju lagi….. Kak Jah sukaaaa….. Urghhhh, sedapnya….. konek Man besttt….. rasa nak koyak puki Kak Jah….. sedaaaappppp sangat….. aaaaduhhhhh…. mmmmhhhhhhhhppppp…,” Kak Jah menggumam entah apa-apa.

Aku tak kuasa melawan ocehan Kak Jah itu, tapi terus saja mendayung batang pengayuh yang berkocak di celah lubang yang banjir. Peluh merenek  di dahiku dalam suasana sejuk air-con di bilik itu. Dahi Kak Jah juga berpeluh, tapi dia kelihatan tak peduli. Mulutnya terus saja menggumam dan erangan seronok semakin kuat keluar dari celah bibir yang terbuka dengan seksi

“Owhhhh Kak Jah.. sedapnya puki Kak Jah ni…. saya tak boleh tahan lagi… dah nak terpancuttt…. argggghhhh…..,” aku cuba nak cabut konekku dari lubang puki maid yang cantik itu, takut kalau air maniku terpancut di dalam.

“Jangan cabut Mannn…. pancut dalammm…. Kak Jah sukkkaaa camtu…. tak puas kalau pancut luar…. tolong Kak Jah, Mannnn…. urggghhhh….,” Kak Jah buat permintaan yang mengejutkan aku.

Ini tak boleh jadi, fikirku dalam hati. Walaupun Kak Jah dah berusia 44 tahun, tapi aku yakin Kak Jah masih subur dan mampu mengandung kalau air maniku terpancut di dasar rahimnya. Aku takut terperangkap. Bimbang dapat masalah lebih besar bila hal itu diketahui biniku. Lalu aku cuba menarik keluar batang konekku dari lubang puki Kak Jah sekali lagi. Kali ini cubaanku dibuat dengan sedikit paksaan.

Namun cubaanku tidak berjaya bila mana Kak Jah mengangkat kedua belah kakinya dan memeluk pinggangku dengan kedua belah paha sehingga tubuhku kembali rapat ke tubuhnya. Tindakan Kak Jah menyebabkan batang konekku tertusuk jauh ke dalam lubang pukinya dan mencecah ke batu  meriyan. Lantas empangan kolam benihku pun pecah dan air maniku terpancut ke dasar rahim maid aku yang taat itu. Serentak itu juga tubuhku melonglai dan terjerembab ke atas tubuh Kak Jah.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu. Walaupun kedua belah paha Kak Jah sudah melorot turun dan terkangkang di atas cadar dan batang konekku sudah kendur di dalam lubang pukinya, namun pelukan kami masih tidak lerai. Aku kepenatan yang teramat sangat dan aku yakin Kak Jah pun begitu juga. Maklum la, kami melakukan segalanya dengan gejolak nafsu dan tendangan jiwa yang sangat kencang dek kehendak yang meluap-luap di antara kami.

“Kenapa Kak Jah suruh pancut dalam..? Kalau sangkut macamana nanti..?” Tanyaku dalam nada berbisik, macam la ada orang yang akan dengar pertanyaan aku itu.

“Takpe.. Kak Jah ada  makan ubat.. Pakwe Kak Jah pun selalu pancut dalam.. Kalau tak, Kak Jah tak puas…,” jelas Kak Jah sambil mengemaskan pakaiannya.

“Owhhh… kalau camtu bukan la dah lama Kak Jah tak dapat konek ya..?” Usikku sambil meramas tetek Kak Jah. Maid aku yang sudah puas itu tersenyum nakal.

“Makanan hujung minggu…,” bisik Kak Jah perlahan lalu ketawa senang. Aku kenyit mata dan ketawa sama.

Patut la selama bekerja di rumahku, Kak Jah beri alasan tak dapat datang di hujung minggu kerana nak menghabiskan masa dengan keluarga. Rupa-rupanya Kak Jah menghabiskan masa mengangkang di bawah tubuh pakwenya. Aku faham kehendak Kak Jah. Kalau tengok daripada cara dia  melayan aku tadi, aku tahu nafsu Kak Jah besar dan tak akan mampu hidup tanpa belaian seorang lelaki.

“Kalau dah camtu, kenapa Kak Jah tak ajak aje pakwe Kak Jah tu kahwin..? Lepas kahwin takde la Kak Jah kesunyian lagi.. tiap-tiap malam boleh main…,” aku mengusap belakang tubuh Kak Jah dengan mesra.

“Ada masalahnya.. nantilah Kak Jah cerita kemudian…,” balas Kak Jah sambil angkat punggung dari katil dan melangkah keluar. Tiba di pintu, wanita itu berhenti dan berpaling kepadaku.

“Terima kasih, Man… sedap betul Man main tadi.. Kak Jah puas sangat-sangat.. terima kasih Mannnn…,” aku dengar ada nada pilu bercampur gembira dalam suara Kak Jah.

“Sama-sama kasih Kak Jah.. bila-bila Kak Jah sudi, saya sedia bermain lagi.. Puki Kak Jah memang sedap, macam perempuan 10 tahun lebih muda… Saya pun puas dan tak sabar nak main lagi..,” balasku sambil tersenyum. Kak Jah tersenyum malu dan menjeling manja. Namun, sebaik dia hendak menutup pintu, mulutku gatal memanggil namanya lagi. Kak Jah tak jadi keluar dari bilik itu. Kepalanya terjengul semula.

“Next time saya nak jilat pulak ya…? Please….?” Aku merayu. Kak Jah terkedu. Tapi dia tiba-tiba ketawa senang dan manja.

“Boleh.. apa salahnya… Nak hisap biji kelentit lama-lama pun takpe… Kak Jah sukaaaa…,” suara Kak Jah seakan berbisik tapi tajam menusuk ke lubang telingaku. Sehingga saat daun pintu tertutup rapat pun aku masih mampu mendengar dengusan nafas Kak Jah. Semakin lama semakin jauh dan akhirnya menghilang bila aku terlelap keletihan dalam kepuasan.

TAMAT