Kisah ni berlaku masa aku baru 3 tahun bekerja di sebuah bank, yang kebetulan pula nak buka cawangan baru di sebuah kawasan pedalaman. Kat situ cuma ada sebuah pekan kecil yang ada rumah kedai dan sebuah kilang kayu serta kilang besi. Bandar terdekat jaraknya kira-kira 6 kilometer dari situ. Dalam 1 kilometer dari pekan kecil tu, ada sebuah kampung. Atas bantuan seorang kawan yang terlebih dulu dah dipindahkan ke cawangan baru tu, aku dapat menyewa sebuah bilik di sebuah rumah kampung jenis lama.

Tuan rumah yang kupanggil Kak Nah berusia lewat 30-an. Seorang janda anak dua – yang tua bernama Jalil, 18 tahun dan bekerja sebagai kelindan lori di kilang besi; yang kedua bernama Imah, berusia 16 tahun dan masih bersekolah di sebuah sekolah menengah yang terletak dekat dengan pekan. Bilik yang aku sewa itu sebenarnya terletak di anjung rumah itu. Pendekata, kalau mereka tutup pintu masuk ke rumah ibu, memang terpisahlah dengan bilik aku.

Lebih kurang seminggu aku menyewa di situ, Kak Nah sekeluarga semakin rapat denganku terutama sekali Jalil. Maklumlah, sejak ayahnya bercerai dengan ibunya, lelaki itu sangat jarang datang menjenguk anak-anak. Bila aku ada, Jalil rasa macam keselamatan dia sekeluarga lebih terjamin dan dia pun ada kawan untuk bermain dam dan apa saja aktivit yang lelaki biasa buat. Kak Nah pun awal-awal dah menawarkan untuk aku makan minum di rumah itu macam keluarga sendiri. Jadi, senanglah bagi aku untuk menjimatkan belanja.

Satu petang, sewaktu Jalil tiada di rumah dan Imah pula menghadiri kelas tambahan di sekolah, aku tinggal berdua saja dengan Kak Nah. Macam-macam perkara yang kami borakkan semasa sedang minum petang. Agaknya mungkin sebab jarak usia aku dan Kak Nah tak jauh beza sangat, maka kami boleh berkongsi banyak perkara tanpa segan silu. Apatah lagi anak-anak Kak Nah tak ada di rumah. Aku sengaja bertanya soalan-soalan sensitif, sengaja hendak mengayat Kak Nah. Maklum la, aku bujang tua, diam tak diam tersangkut jugak hati aku pada janda muda macam Kak Nah walaupun dia dah beranak dua.

“Kenapa Kak Nah kahwin awal sangat? Kesian saya tengok, muda-muda dah jadi janda. Kalau tunggu lama sikit, boleh kahwin dengan saya. Tak kan saya lepaskan Kak Nah sampai bila-bila,” usikku. Kak Nah menjeling sambil menjuihkan bibir.

“Ellehhh… mulut tu jangan cabul sangat tau! Ni dah kira takde jodoh la. Kak Nah pun tak kisah bercerai, sebab dah tak sanggup lagi nak melayan karenah panas baran bapak budak-budak tu. Masa tu pun, Kak Nah yang mintak cerai sebab tak tahan asyik kena pukul. Budak-budak tu pun tau apa yang jadi,” jelas Kak Nah panjang lebar.

“Huh, jantan dayus kalau suka pukul bini camtu. Nasib baik budak-budak tak jadi mangsa,” balasku.

“Sebab tu Kak Nah mintak cerai. Lagipun dia dah gatal nak kahwin lagi, dengan perempuan cina dari  bandar. Dia kata main pantat Melayu dah tak sedap. Main pantat cina lagi sempit, katanya. Kalau dah camtu, lantak kau la. Sekarang pun dengar dah sebok main perempuan lain jugak. Bini baru dia tak kisah, asalkan jangan kahwin lagi. Ntah la apa nak jadi tak tau la,” cerita Kak Nah.

“Huh, pantat Melayu la sedap. Sedang elok aje untuk konek Melayu. Sekali kena nak dua kali. Dah main dua kali, terus lekat. Nak lagi kalau muka cun macam Kak Nah ni,” usik aku lagi. Kak Nah tergelak, suka jugak la kena puji agaknya. Atau suka sebab aku tak malu-malu bercakap soal seks walaupun masih bujang.

“Mana Din tau pantat Melayu sedap? Dah pernah main ke?” Tanya Kak Nah. Aku diam sekejap. Ini mungkin soalan nak mengena atau soalan nak perangkap, fikirku dalam hati. Tapi aku tak boleh mengelak, sebab aku yang hendak.

“Din ni orang jantan, bujang terlajak pulak. Setakat nak puaskan dengan tangan sendiri, sampai bila termampu? Kalau ringan-ringan tu, dengan anak dara boleh la. Tapi, bila umur dah 30 lebih camni, dah pandai ambil jalan selamat. Konek puas, nyawa selamat – itu yang penting…,”

“Din main pelacur la ni?” Potong Kak Nah. Hampir tersembur air kopi yang sedang aku teguk.

“Hish, Kak Nah pandai je serkap  jarang! Dulu masa mula-mula belajar, memang la main dengan pelacur. Tapi masa tu tak berani main Melayu, pegi Siam dengan kawan-kawan. Dah sekali dua main pelacur, cari awek plak yang sama-sama suka seks. Dapat bini orang, Cina. Setahun jugak la main dengan dia, last-last kena belasah dengan laki dia. Nasib baik tak kena bunuh sebab bini dia mengaku bayar Din untuk main, padahal takder pun…,”

“Eh, ada jugak dia bayar… dengan pantat kan..?” Potong Kak Nah. Aku ketawa mendengar kata-katanya.

“Lepas 2-3 tahun jadi baik,  mula gian nak pantat balik. Tak berani main bini orang lagi, tapi ada pulak kawan-kawan ajak try main GRO. Masa tu dah kerja kilang. Ada la duit nak bayar GRO, tapi nak main kena bayar extra. Seminggu sekali mesti nak kena pantat, so terbang gak la RM100 main GRO kat kara-OK. Masa tu nak jimat duit sewa bilik, kita orang main dalam group kat bilik kara-OK….,”

“Hish… tak malu ke main ramai-ramai?” Kak Nah  nampaknya macam dah stim. Asyik potong cakap aku. Tapi aku tak kisah, sebab dah tau sangat kalau perempuan dah stim, mudah nak pergi next step.

“Ala.. dah pekena beer 2-3 tin, dah hilang malu segan. Masing-masing henjut kat situ jugak. Ada yang main kat atas sofa, ada yang radak kat atas karpet.. asalkan sempat aje. Kadang-kadang share pantat pun ada. Yang penting nafsu puas. Tapi Din tak pernah lupa pakai kondom, sebab Din suka pancut dalam, baru puas main. Lagipun faham-faham je la kan, takut gak kena penyakit. Kesian kat konek ni kalau dah bernanah,” aku mengakhiri cerita dengan mengenyit mata pada Kak Nah.

“Bila last Din main pantat?” Tanya Kak Nah tiba-tiba.

“Sebelum kena transfer kat sini la. Main dengan GRO yang biasa Din sewa tu. Dah jadi macam kawan-kawan. Bila ndak aje, boleh kontek dia ajak datang rumah Din. Kalau camtu, bayar murah sikit. Rumah pun selalu takde orang, sebab adik-adik Din sekolah asrama. Mak plak selalu ikut ayah pergi out-station,” Kak Nah diam, macam mengira-ngira.

“Kalau camtu, dah 3 bulan la Din tak main pantat ya? Tak terasa ndak ke?” Tanya Kak Nah.

“Tu la, saya dah rasa gian gak ni. Selalu melancap sebab kepala konek berdenyut-denyut nak pantat tapi tak tau mana nak cari. Kak Nah tahu tak kat bandar tu kat mana nak cari tempat hiburan?” Aku renung wajah Kak Nah dengan penuh harap.

“Huh, buat apa nak cari jauh-jauh kat bandar tu? Kat depan mata  ni tak sudi ke?” Aku terkejut jugak dengan tawaran Kak Nah tu. Sebab tak sangka dia agak terbuka juga dalam hal itu.

“Hehehe, Kak Nah sudi ke dengan Din ni? Muka tak hensem, lagipun muda lagi. Kak Nah mesti nak cari yang sepadan dan sebaya,” usikku.

“Kalau Din sudi pada janda macam Kak Nah, apa pulak Kak Nah tak sudi pada bujang macam Din? Konek pun boleh tahan, panjang sangat tidak, besar sangat pun tidak. Kepala konek tajam macam pedang, bila air  terpancut, huh….,” Kak Nah tak menghabiskan kata-katanya. Janda berkulit hitam manis itu tergelak, sampai terhinggut-hinggut bahunya.

“Eh, mana Kak Nah tau macamana rupa konek saya?” Tanyaku hairan. Kak Nah menjeling manja, masih ketawa lagi.

“Nanti malam ni jangan kunci pintu bilik tau, tunggu Kak Nah datang dan bagitau rahsianya. Nak bagitau sekarang tak boleh, sebab Imah balik kejap lagi. Jalil takde malam ni, ikut lori pergi Singapura. Lepas jam 11 kita jumpa,” aku angguk setuju.

Malam itu, berdebar-debar jugaklah aku menunggu jarum jam bergerak. Lebih kurang jam 10 malam, Imah masuk tidur. Bilik tidurnya terletak di ruang dapur, bersebelahan dengan bilik emaknya. Sementara bilik tidur Jalil terletak di rumah ibu. Lebih kurang jam 11 suku, pintu bilikku diketuk dan aku buka perlahan-lahan. Keadaan anjung rumah dah gelap, begitu juga dengan bilikku. Situasi itu memang dah kami rancang agar mudah bagi Kak Nah menyusup masuk ke bilikku.

Sebaik saja Kak Nah masuk, aku menutup pintu dan menyalakan api bilik. Kak Nah tanpa segan silu, terus duduk di atas katil dan aku mengikutnya. Kami menyambung perbualan petang tadi, tapi dengan nada suara yang rendah. Rupa-rupanya Kak Nah pernah mengendap aku melancap dalam bilik dari lubang di dinding bilik Jalil yang bersebelahan dengan bilikku. Dulu, itu bilik Kak Nah dan suaminya, tapi bila mereka dah bercerai, Kak Nah suruh Jalil tidur di bilik itu. Tapi Kak Nah tak pernah bagitau Jalil yang di situ ada lubang rahsia yang dibuat bekas lakinya untuk menghendap ke luar rumah, yang pada masa itu bilik tempat aku menyewa masih belum ada.

Cerita punya cerita, aku rasa stim. Tangan aku merayap di tetek Kak Nah yang rupa-rupanya sengaja tak dibalut dengan coli. Aku ramas tetek pejal Kak Nah yang dah agak labuh sikit, tapi puting teteknya yang tegang terjojol menambah seronok aku menggentelnya. Kak Nah pun dah stim juga agaknya sebab aku tengok matanya sedikit kuyu dan tangannya menggenggam-genggam pahaku dan sesekali merayap ke celah kangkangnya pula.

Aku tarik tangan Kak Nah dan londehkan ikatan kain pelikatku, lalu letakkan tangan Kak di batang konekku yang dah tegang dan sengaja tidak kubungkus dengan seluar dalam. Ibarat wanita yang dah lama ketagihan, Kak Nah segera menggenggam batang konekku dan melancapnya sampai terpacak keras. Aku singkap kain Kak Nah dan mengusap tundun tembamnya dari luar seluar dalam. Di bahagian bawah sedikit, di mana aku dapat rasa ada biji yang keras dan tegang, sudah basah. Aku gosok biji yang tegang itu dan nafas Kak Nah menjadi panjang pendek.

Tanpa banyak soal, Kak Nah tanggalkan T-shirt yang dipakainya dan terburailah tetek yang mulus dan berputing tegang. Aku terus tangkap puting tetek Kak Nah dengan mulut dan hisap macam budak-budak menetek. Jari jemari Kak Nah giat meramas kepala konekku yang sudah licin degan air mazi. Tanganku yang sebelah lagi kini sudah masuk ke dalam seluar dalam Kak Nah dan dapat merasakan tundunnya yang berbulu lebat. Jari telunjuk dan jari ibu aku gunakan untuk menguak bibir pantatnya, hingga dengan mudah jari tengahku dapat menggosok biji kelentitnya yang tegang itu.

“Urggggghhhh….. shhhhhhhhhhhiiihhhh…. sssssedappppnya Dinnn….. oooooohhhhh,” bibir Kak Nah tak berhenti menggumam kesedapan.

Aku lucutkan kain batik dan seluar dalam Kak Nah , sampai janda comel lote itu telanjang bulat terbaring di atas katil. Aku tanggalkan pakaian dan naik ke atas katil. Mulutku mendarat di atas teteknya dan puting tetek Kak Nah aku hisap lagi. Kedua belah pahanya aku kangkangkan luas-luas dan jari jemariku kembali menjalankan tugas mengerjakan pantatnya yang sudah  becak itu. Kak Nah mengerang kesedapan tapi membalas perbuatanku dengan melancap batang konekku dengan  tangannya.

“Din… masukkan konek Din tu kat pantat Kak Nah… dah tak tahan sangat ni… Lubang pantat Kak Nah dah gatal la..,” bisik Kak Nah.

Aku capai beg kecil yang selalu aku bawa pergi balik kerja. Dari dalam beg itu, aku keluarkan stok kondom yang aku bawa dari rumah. Kak Nah ambil dan nak tolong sarungkan ke konekku, tapi aku tak bagi. Belum masanya, bisikku. Aku letak di tepi bantal dulu. Bila kedudukan aku di tengah-tengah kangkang Kak Nah dah stabil, aku angkat bontot Kak Nah dan ambil bantal peluk lalu letak di bawah bontotnya. Dengan cara itu,  lubang pantat Kak Nah terangkat agak tinggi dan jelas kelihatan.

Aku gosok biji kelentit Kak Nah dengan ibu jari sampai terpejam matanya. Seketika kemudian, lidahku pula mendarat di biji yang keras dan terjojol macam puting tetek Kak Nah itu juga. Kak Nah mengerang lagi dan tangannya meramas-ramas tetek dan jari jemarinya menggentel puting. Aku jilat dan sedut biji kelentit Kak Nah, janda muda itu mengerang lagi. Seketika kemudian aku tekup seluruh tundun dan lurah pantat Kak Nah dengan mulutku, dan aku sedut segalanya sampai berdenyut-denyut rasanya.

“Aduhhhhhhh Dinnnn..,,,, arrrggghhhh…. sedddaaaaaapppppppp….. eeeeeeehhhhhhhhhhh….. Kak Nah nak sampai dah…….,” suara Kak Nah separuh menjerit, tapi berjaya dikawalnya.

Seketika kemudian, tangan Kak Nah menekan kepalaku rapat ke celah kangkangnya. Kedua belah paha Kak Nah menyepit pula kepalaku dan tubuhnya tersentak-sentak sedikit. Lidahku yang menjalar masuk ke dalam lubang pantatnya, dapat merasakan ada cairan panas yang seakan memancut ke hujung lidah. Aku segera menarik keluar lidah, dan menyedut air kepuasan Kak Nah sampai habis. Setelah aku dapat rasakan tubuh Kak Nah kembali relaks dan kedua belah pahanya pun dah tak menyepit kepalaku lagi, tibalah masanya aku ke tahap seterusnya.

Aku tegakkan tubuh dan bercelapak di celah kangkang Kak Nah. Batang konek yang tegak tercacak, memudahkan kepala konekku mencecah pantat Kak Nah tanpa dibantu. Aku pegang batang konek dan geselkan kepala konek ke biji kelentit Kak Nah. Sekali lagi Kak Nah mengeluh dan mengerang bilamana geselan kepala konek semakin laju dan sengaja pula aku ketuk-ketukkan sedikit di biji  yang tegang itu, biar dia kembali ghairah. Dengan tanpa disuruh, Kak Nah meluaskan kangkang dan mengangkat kedua belah kakinya ke atas. Lubang pantat Kak Nah yang terbuka lebar itu memaksa aku menyumbatkan kepala konek di celahnya.

Aku putarkan bontotku 360 darjah sehingga kepala konek yang sudah tersumbat di lubang pantat Kak Nah ikut terpusing. Kak Nah mengerang lagi dan tangannya meramas tetek tanpa berhenti. Kakinya terlipat dan tergantung di sisi pinggangku, lalu melingkar di bontotku pula. Aku menghentikan putaran bontot dan menekan masuk seinci demi seinci batang konek ke dalam lubang pantat Kak Nah. Terasa hangat dan sempit, maklumlah dah lama tak kena radak.

“Henjut pantat Kak Nah, Dinnn…. henjut la…. Kak Nah dah tak tahannnn…… kerasnya konekkkk…. Kak Nah suka Dinnn……,” rayu janda itu tanpa selindung.

Aku tak memperdulikan rayuan Kak Nah itu. Sebab tujuan menusukkan konek pada ketika itu, cumalah nak membiasakan diri masing-masing dan membasahkan batang konek saja. Aku belum merancang nak menghenjut lagi. Jadi, bila lubang pantat Kak Nah dah mula selesa dengan batang konekku, aku menariknya keluar perlahan-lahan. Kak Nah macam tak puas hati dan menekan bontotku dengan kakinya agar batang konekku terjolok ke dalam semula.

“Kenapa tarik keluar…? Din tak nak main Kak Nah ke?” Keluh Kak Nah bilamana seluruh konekku sudah terkeluar dari lubang pantatnya.

“Hmmm… pakai kondom dulu la, Kak Nah… nanti baru sedap nak henjut…,” bisikku sambil mencapai kondom.

Kak Nah membantu aku menyarung kondom ke batang konek. Sebelum itu, sempat pula dia melancap konekku yang sudah basah dengan air mazi dan air nikmatnya. Dia jilat dan kulum kepala konekku macam budak-budak kulum lollipop. Lubang kencing di hujung kepala konek disedutnya dengan rakus sampai aku rasa nak terkencing, tapi cepat-cepat aku tarik keluar kepala konek dan suruh dia sarungkan kondom.

Bila posisi dah kembali macam tadi, aku sumbatkan kembali kepala konek ke dalam lubang pantat Kak Nah. Kali ini aku terus tekan masuk keseluruhan batang konek ke dalam lubang pantatnya. Bila dah tersumbat semua, aku diamkan sekejap. Macam faham kehendakku, Kak Nah mengemut-ngemutkan dinding dalam lubang pantatnya. Kemudian, bila dah rasa penat mengemut, Kak Nah putar-putarkan bontot sampai batang konekku turut berputar dalam lubang pantatnya.

“Pergggghhhhh…  sedapppp Kak Nahhhh….. kemut lagi sikitt….. uuurgggghhhh,” aku pulak yang mula mengerang kesedapan.

… bersambung

About these ads