Label

, , , ,

Hari itu, aku tiba-tiba rasa malas nak pergi kerja. Lepas hantar bini aku pergi kerja, aku terus balik rumah. Dari jauh, aku tengok rumah jiran-jiran dah senyap sunyi. Pasti mereka semua dah pergi kerja, maklum la dah jam 10 pagi.

Aku terus buka pintu pagar dengan alat kawalan jauh, lalu park kereta sebelum cepat-cepat tutup pintu pagar semula. Aku masuk dalam rumah senyap-senyap dan naik ke tingkat atas lalu terus masuk ke bilik. Lepas buka baju dan gantung elok-elok, aku baring atas katil dengan hanya berseluar dalam.

Baik  punya golek, mata plak tak mau tidur.  Aku capai laptop dan buka website favret, apa lagi  kalau bukan nak tengok filem biru. Sekurang-kurangnya, bila dah stim, lepas penat melancap, bleh la lelap.  Macam biasa, aku tengok wayang awek Jepun main dengan jantan Mat Saleh. Yang syoknya bila awek Jepun merengek-rengek dan menjerit-jerit keseronokan bila pukinya diradak  konek jantan Mat Saleh.

Lagi satu yang bestnya, jantan Mat Saleh suka jilat dan korek lubang puki dengan jari, lepas tu tunjuk jelas-jelas kerja dia orang tu depan kamera. Kalau jantan Jepun main dengan awek Jepun, selalunya sorok-sorok sebab konek jantan Jepun susah nak tegang keras. Aku selalu gak cari jalan dan petua agar konek aku jadi sehebat konek jantan Mat Saleh dalam filem biru yang selalu aku tengok.

Makan ubat, urut dan senaman aku amalkan atas nasihat seorang Pak Guard kat ofis aku yang berbini 3. Ramai orang hairan ngan pakcik tu sebab mampu kahwin dengan anak dara 25 tahun lebih muda, walaupun dia tak bergaji besar. Bila aku tanya apa rahsianya, dia ketawa dan jawab : “Gaji memang tak besar, tapi konek besar..”

Show yang aku tengok kat internet hari tu memang syok, sambil layan filem, sambil aku terkenangkan cerita Pak Guard tu. Katanya, mula-mula memang takde plan pun nak kahwin lagi lepas bini nombor 2 dia cakap taknak beranak lagi, maklum la dah 10 anak dari 2 ibu tu, mana la mampu nak  sara semuanya dengan gaji kecik. Itupun mujur bini-bininya bekerja. Tapi, nasib Pak Guard tu memang baik bila dia berkenalan dengan awek kerja bank yang mencadangkan dia ambek pinjaman untuk berniaga.

Kata Pak Guard tu, bila dia bercerita pasal dirinya pada pegawai tu, dengan tiba-tiba awek andalusia tu tanya apa rahsia Pak Guard dah lewat 50an pun mampu berbini 2 dan kerja sambil berniaga. Pak Guard cerita segalanya tanpa selindung dan perbualan mereka berlanjutan sampai ke kisah dalam bilik tidur. Amboi, maklum la, awek dara yang tanya, berlebih-lebihan pulak Pak Guard promote diri.

Last-last mereka berdua terjatuh cinta dan hubungan terlanjur ke tempat tidur kat rumah awek tu. Sekali kena aje konek tua yang masih hebat dan tahan memantat sampai setengah jam, awek tu terus merayu ajak kahwin. Dia sanggup tanggung semua asalkan Pak Guard sanggup aje. Aku tersengih bila teringatkan Pak Guard kena usik kawan-kawan bila mintak cuti nak bernikah.

Lepas nikah, Pak Guard cerita kat aku, waktu lunch pun bini muda pick-up dia dari tempat kerja dan ajak balik rumah untuk main satu round. Kadang-kadang tak sempat tiba rumah lagi, bini mudanya tu dah buka zip seluar Pak Guard dan keluarkan koneknya untuk dilancap. Katanya nanti dah sampai kat rumah, senang.. sebab konek dah tegang. Kat ruang tamu pun boleh main. Selalunya bini muda Pak Guard tak sempat bukak baju dan tudung, masuk aje ke rumah, terus tanggal panties dan kangkang atas sofa. Pak Guard pun henyak aje la sampai bininya puas. Dah dapat satu round, rehat kejap, kalau sempat nanti bininya hisap konek pulak dan pam dari atas. Pendekata, Pak Guard cuma perlu bersedia bila-bila masa diperlukan.

Dalam syok tonton aksi awek Jepun kulum konek jantan Mat Saleh sambil mengingatkan kisah Pak Guard berbini 3, aku rasa macam sedang diperhatikan oleh seseorang. Aku angkat muka dan mataku tertembung pandang dengan mata maid ku. Mulanya aku hairan kenapa dia pandang aku semacam, tapi tiba-tiba aku teringat yang masa tu aku cuma berseluar dalam. Aku cuba nak berlagak selamba, tapi tak jadi sebab rupa-rupanya batang konek aku yang tegang tercacak keras menunjuk langit. Pergh, dah la aku terlupa nak kunci pintu, sambil layan filem biru dan berangan-angan tadi pulak aku syok aje mengulit batang konek sampai keras dan terkeluar dari celah brief.

Aku cepat-cepat tarik bantal dan tutup konek sambil tersengih pada maid yang tersipu-sipu malu. Patut la aku tak perasan dia masuk, telinga tersumbat ear-phone dan volume pun boleh tahan kuat sebab nak berkongsi syok dengan awek Jepun yang mengerang. Maid aku cepat-cepat susun kain baju yang dibawanya ke dalam almari. Tapi, syaitan yang dah berkepuk kat batang konek dan mata aku, memaksa aku melihat ke arah wanita yang 3 tahun lebih tua daripada aku tu. Walaupun cuma berkain batik dan berT-shirt longgar, tapi yang paling aku tak tahan bila melihat buah punggungnya yang bulat tonggek. Memang selalunya kat situ jugak la mata aku mendarat bila ada peluang dan bini aku tak nampak. Memang syok dan menaikkan selera.

Otak aku berpusing ligat bila aku dapat rasa kepala konekku berdenyut-denyut memintak mangsa. Serakah betul la bila dah garang camtu, memang tak boleh dikawal langsung. Nak pulak aku tengok maid aku tu macam tak nak keluar dari bilik, ada aje benda yang nak dibuatnya. Last-last aku beranikan diri dan bersuara. Dalam hati, aku fikir apa nak jadi pun jadi la…

“Fatin dah tidur ke, Kak Jah..?” Tanyaku pada maid ku itu. Wanita berusia 44 tahun, janda anak 2 yang kematian suami sejak 10 tahun lepas itu, dah hampir 2 tahun bekerja di rumahku bagi menggantikan maid Indonesia yang dah lari entah ke mana lepas kahwin koboi dengan Mat Bangla. Bini aku tak mau ambek maid Indon lagi sebab serik. Mujur la kakak iparku kenal dengan Kak Jah dan memujuk kami ambilnya bekerja untuk menjaga anak bongsu kami dan membantu dengan kerja-kerja rumah. Kak Jah datang sebelum kami pergi kerja dan balik ke rumahnya lepas kami habis kerja. Bagus juga macam tu, kata biniku, sebab waktu malam kami boleh habiskan masa sesama keluarga aje.

“Sudah, encik Man.. Lepas mandi dan minum susu tadi, dia terus lelap dalam bilik mainan. Itu yang Kak Jah ada masa nak buat kerja lain. Selalunya kalau demam, camtu la dia. Tak banyak ragam sangat bila dah makan ubat,” jawab Kak Jah sambil tersenyum manis. Hati aku semakin berdebar dan kepala konekku semakin kuat berdenyut.

“Pasni Kak Jah nak buat apa pulak..?” Aku bertanya lagi. Sengaja cari jalan agar Kak Jah terus berada dalam bilik. Harap-harap rancangan aku menjadi, sebab biasanya bila aku dah mula korek cerita, orang susah nak berselindung apa-apa.

“Nak masak la.. nanti Fatin bangun, dia mengamuk pulak sebab sup kegemaran dia belum siap. Encik Man ni kenapa pulak tak pergi kerja..? Tak sihat ke..? Kalau tak sihat, Kak Jah ambekkan ubat..,” balas Kak Jah. Huh, jerat dah mengena tanpa perlu  susah payah pasang umpan besar-besar, bisik hatiku.

“Ntah la Kak Jah, hari ni rasa malas plak nak gi kerja.. badan tak sakit, tapi kawan saya tu yang sakit..,” jawabku sambil buat muka kesian. Aku tengok Kak Jah tersenyum faham.

“Malam tadi tak makan ubat kah..?” Tanya Kak Jah, dia masih lagi buat-buat mengemas itu ini.

“Jepun datang menyerang dah 3 hari.. askar Melayu kena surrender la. Dah nasib badan.. Itu pasal la malas nak kerja hari ni, nak hiburkan kawan yang sakit..,” aku kenyitkan mata pada Kak Jah yang memandang padaku.

“Kalau nak hiburkan dia, pergi la bawa berjalan.. nanti dah tengok macam-macam, kurang la sikit sakitnya tu.. Duduk di rumah tension pulak dia,” cadang Kak Jah. Entah magnet apa yang menarik dia untuk terus melayan aku berborak, dia labuhkan pulak punggung pejalnya ke atas sofa yang ada dalam bilikku.

“Tak payah pergi berjalan, dalam internet ni pun macam-macam dia boleh tengok.. Kalau dah tak tahan sangat, gosok-gosok la dia sampai muntah. Dah keluar isi perut nanti, lega la dia.. Cukup la untuk dua tiga hari sementara tunggu askar Jepun berundur..,” aku mengeluh, meraih simpati la konon.

“Jangan selalu dilayan dengan tangan, nanti belum 50 dah susah nak berperang..,” nasihat yang bijak daripada seorang janda memang aku hargai. Maklum la, dah banyak pengalaman walaupun cuma kahwin sekali, tapi lama pulak tempoh masanya walau cuma beranak 2.

“Apa nak buat, Kak Jah.. nak kahwin 2 saya tak mampu. Inilah saja jalan yang terbaik, daripada saya melanggan pelacur. Duit pun tak keluar, penyakit pun takde..,”

“Hish.. jangan sampai terfikir nak main dengan pelacur, bahaya tau..! Arwah suami Kak Jah tak pernah pergi cari pelacur walaupun Kak jah dalam pantang.. Dia serik tengok seorang kawannya yang kena AIDS lepas sekali main dengan pelacur,” muka Kak Jah berubah macam orang takut.

“Oh, dia main tak pakai kondom la tu.. Sebab tu la kena AIDS,” ujarku.

“Alah, orang lelaki mana puas kalau main pakai kondom..? Arwah suami Kak Jah dulu pun pancut luar aje bila nak merancang anak..,” cerita Kak Jah tanpa segan silu. Aku dah ternampak peluang besar di situ.

“Habis, kalau arwah suami Kak Jah rasa nak main masa Kak Jah dalam pantang, apa dia buat kalau tak melancap..?” Aku bertanya, Kak Jah tersenyum penuh makna. Agaknya dia dah tau aku memasang perangkap. Tapi nampaknya dia macam tak kisah.

“Selalunya Kak Jah hisap la sampai kawan dia tu termuntah..,”

“Kawan yang mana, Kak Jah..? Yang kena AIDS tu ke..?” Potongku dengan soalan berlagak bodoh. Kak Jah ketawa tanpa paksaan. Bergegar badannya sampai bergegar jugak la tetek yang aku rasa dalam anggaran cup C walaupun saiz badan Kak Jah agak sederhana. Apa pun, saiz itu tak sama dengan tetek bini aku – ia lebih besar dan ‘garang’ walaupun tetek bini aku lebih cekang.

“Encik Man ni… tak senonoh betul la..! Saya hisap konek suami saya la…,” jawab Kak Jah sambil terus ketawa. Aku pun ketawa jugak, walaupun dalam nada yang berbeza. Maklum la, tekak dah tersumbat dan kering…

“Wah.. tentu Kak Jah pandai hisap kan, sampai termuntah..? Saya suka perempuan pandai hisap konek..,” aku sengaja memuji. Harap-harap ikan memakan umpan..

“Puan tak suka hisap ke..? Encik Man kena ajar sikit-sikit.. selalu tengok filem lucah tu, ajak la dia sekali.. biar dia belajar apa yang suaminya suka, baru la aman rumahtangga bila suami puas di rumah..,” nasihat Kak Jah lagi..

“Oh.. dia tu tak kisah, apa pun sanggup asalkan ikut jalan betul.. Tapi saya memang suka perempuan pandai hisap, kalau boleh saya nak cuba juga rasa kena hisap dengan perempuan lain selain daripada bini sendiri..,” aku merendahkan nada suara dengan niat memancing simpati melimpah ruah.

“Cari la awek yang pandai hisap.. bila sesekali teringin tu, pandai-pandai la mintak.. Tapi, jangan buat lebih-lebih, kalau tersangkut nanti semua orang pun susah..,” kata Kak Jah.

“Huh, siapa la yang ndak kat saya ni Kak Jah..? Kalau hensem macam Brad Pitt tu, OK la jugak.. duit pun takde nak pasang girlfriend..,” keluh ku.

“Eh.. kalau hati ikhlas, tak payah muka hensem dan duit banyak pun boleh ada awek..,” Kak jah senyum macam memujuk.

“Tapi saya ni kalau nak buat tu semua, kena dengan perempuan yang saya betul-betul suka.. macam Kak Jah ni ke…..,” aku senyum lebar sambil mengenyit mata. Kak Jah terkedu nampaknya, tapi masih maintain.

“Kak Jah ni dah lebih tua daripada encik Man, takkan la pulak boleh encik Man suka Kak Jah..,” ujar maid ku itu sambil tunduk macam orang rasa rendah diri.

“Usia tak jadi masalah kalau hati dah suka, Kak Jah.. kalau Kak Jah sudi jadi awek saya, seribu kali saya sudi jaga Kak Jah.. itu pun kalau Kak Jah sudi,” aku memujuk.

“Hai.. takkan la nak jadi awek semata-mata sebab nak suruh hisap aje..? Nanti nak ajak kahwin pulak.. Kak Jah ni dah takde hati nak kahwin lagi.. Cuma fikir nak cari duit aje..,” suara Kak Jah dah bertukar nada. Aku tahu mata kail dah masuk ke mulut ikan, cuma belum tersangkut di tekak saja. Ada can baik ni… fikirku dalam hati.

“Kalau Kak Jah nak lebih daripada hisap pun, saya sanggup.. malah sejuta kali saya sudi.. Maklum la, saya tau Kak Jah ni hebat jugak kan..? Lagipun, dah lama Kak Jah hidup sorang, takkan la tak teringin kot..?” Usikku. Kak Jah menjeling garang, tapi bukan marah la sebab aku tengok dia tersenyum.

“Teringin tu memang la, Kak Jah pun memang ada pakwe.. tapi Kak Jah tetap dengan keputusan taknak kahwin lagi.. Cuma kalau Tuhan beri jodoh, memang tak boleh nak lari la kan..? Tapi buat masa ni belum teringin lagi..,”

“Kalau camtu, saya pun nak jadi pakwe Kak Jah jugak la.. boleh ye..? Please……..?” Aku merayu habis-habisan.

“Kalau puan dapat tau macamana..?” Serkap jarang pulak maid aku ni.. dah stim la tu, tapi masih nak jual mahal. Takpe.. aku ni jenis penyabar orangnya.

“Kalau semua orang tutup mulut, takkan la dia boleh dapat tau..? Pandai makan pandai la simpan.. Asalkan jangan kembung di perut, sudah la…,” aku ketawa gatal.

“Habis, sekarang Kak Jah dah jadi awek encik Man la ni..?” Tanya Kak Jah, buat-buat bodoh.

“Kalau Kak Jah sudi.. Konek saya dah tak sabar menanti..,” kataku sambil membuang bantal yang menutup konek yang dah mulai kendur sebab leka berbual dengan Kak Jah.

“Wah, dah lama berborak pun masih tegang jugak.. memang nakal budak ni.. Nak bermain aje kerjanya..,” bisik Kak Jah sambil bangkit dari kerusi.

Tanpa disuruh, maid ku itu duduk di atas katil lalu tangannya memegang batang konekku. Dibelai-belainya dengan penuh perasaan, macam dah menyimpan hasrat sekian lama. Diulinya kepala konekku yang kembali mengembang sebaik saja disentuh oleh tangan Kak Jah yang lembut. Batang konekku dibelai-belainya dengan mesra sekali lagi sampai keras terpacak semula.

“Besar jugak batang konek encik Man ni ya.. Patut la kuat puan mengerang bila kena henjut,” bisik Kak Jah.

“Macamana Kak Jah tau bini saya mengerang..?” Tanyaku dengan nafas tersekat-sekat. Entah kenapa, dadaku jadi gemuruh bila batang konek yang selama ini aku banggakan itu disentuh oleh Kak Jah. Sememangnya  maid aku tu punyai aura tersendiri, bikin mabuk aja – bak kata kawanku yang dari Sarawak.

Hakikatnya, bukan Kak Jah wanita pertama selain bini aku yang pernah bermain dengan konek aku tu. Kalau setakat GRO kat kara-OK yang selalu aku pergi tu, bukan saja pegang.. malah dah ramai yang ambek kesempatan kulum dan hisap batang konek aku, janji duit keluar – semua boleh dapat. Ambek aje bilik VIP, contact Mummy mintak hantar Lucy ke, Tina ke atau kadang-kadang June dan Sopia pun aku belasah jugak suruh hisap. Selit aje note ungu, mereka akan tanggal seluar dalam dan aku boleh korek sesuka hati mana-mana lubang yang aku berkenan. Malah, baru semalam aku terkangkang kepuasan lepas Sopia merengek mintak nak hisap konek aku. Gian katanya. Bini orang pun aku peduli apa, dah dia gatal kerja jadi GRO kat situ, bila ada peluang jadi pemuas nafsu, hentam aje la…

Mata aku terpejam rapat bila Kak Jah jelirkan lidah dan jilat lubang kencing di hujung kepala konek. Seram sejuk badan rasanya bila dikuis-kuisnya lubang dan kulit di sekitarnya. Seketika kemudian, kepala konek yang kembang itu masuk ke dalam mulutnya. Lidah Kak Jah bermain di seluruh kepala botak yang sudah licin dengan air mazi campur air liur. Sesekali disedut-sedutnya bagi menambah umph! Nafasku jadi panjang pendek.

Aku kuatkan semangat untuk buka mata walaupun bila terpejam rasa nikmat itu bertambah menyeronokkan. Tapi, rugi rasanya kalau tak tengok riak muka Kak Jah yang sedang menjalankan tugas tambahannya sebagai pembantu. Aku tengok Kak jah merenung ke arahku sambil mengulum kepala konek dan separuh daripada batang yang sudah keras sepenuhnya. Betul-betul macam dalam filem biru – sekurang-kurangnya pun, macam GRO kara-OK yang buat duit lebih. Cuma lainnya, yang ini aku dapat FREE dan oleh orang yang aku minati.

“Pandainya Kak Jah hisap.. masuk la sampai habis, kulum puas-puas…,” bisikku dengan mata yang kuyu akibat terlalu sedap.

Kak Jah bagaikan akur dengan arahan tuannya – memang seorang maid yang taat – terus saja memasukkan keseluruhan batang konekku ke dalam mulutnya dan mengulum dengan rakus tetapi masih dalam kelembutan yang berpengalaman. Sambil-sambil mengulum batang, lidah Kak Jah menggosok kepala konekku daan menyedut-nyedut mesra. Aku rasa urat perut dan otot punggungku tegang. Hish, jangan la pulak aku terpancut awal sebab memang sejak tengok awek Jepun kena henjut dengan jantan Mat Saleh tadi lagi aku sudah stim tahap maksimum. Kalau tak kerana terdedah pada Kak Jah tadi, pasti konek aku dah muntah putih awal-awal lagi.

Aku membetulkan kedudukan tubuh sehingga dapat tanganku mencapai badan maid ku yang masih padat itu. Walaupun dah berusia 40an, tapi tubuh badan Kak Jah masih mampu menyaingi tubuh badan bini aku yang baru masuk 33 tahun. Tanganku merayap ke arah buah dada Kak Jah. Colinya yang nipis membolehkan aku meramas tetek yang tergantung itu. Sungguh begitu empuk rasanya, malah putingnya yang keras terpacak itu pun dapat aku gesel dengan jari.

Kak Jah macam semakin stim bila aku gentel puting teteknya dari luar coli, dengan tanganku yang sudah menyingkap T-shirtnya dan merayap di gunung terbalik itu. Persis maid yang faham kehendak tuannya, tangan Kak Jah menjangkau ke belakang lalu melepaskan cangkuk coli sampai terburai teteknya ke dalam telapak tanganku. Aku tersenyum kepada Kak Jah yang memandang ke arahku dengan batang konek tersumbat di mulutnya.

Semakin rakus aku meramas tetek Kak Jah, semakin giat pulak dia mengulum dan menghisap batang konek aku.  Bila aku gentel puting teteknya, Kak Jah menyedut kepala konekku. Begitulah silih berganti kami saling bekerjasama dalam permainan kali pertama itu. Tiba-tiba Kak Jah keluarkan konek aku yang sudah basah lencun dengan air mazi dan air liur, dia menggenggam dan melancap konekku dengan menggunakan tangan pulak. Aku kira dia kepenatan, tapi riak di wajahnya macam ada sesuatu yang dia tak puas hati.

“Kenapa Kak Jah..? Rasa tak selesa ya..?” Tanyaku sambil tangan masih membelai dan mengusap-usap teteknya yang kini sedikit tertutup kerana T-shirtnya melurut ke bawah bila dia bergerak.

“Ntah la.. rasa lain macam pulak..,” balas Kak Jah dengan nada tersekat-sekat.

“Cakap la kenapa.. kalau rasa tak nak teruskan, takpe la.. Kita stop kat sini aje, nanti saya lancap sendiri kasi keluar air…,” ujarku.

Aku hendak melepaskan teteknya yang sedang enak kuramas itu, namun tanganku dipegang Kak Jah. Aku faham, dia mahu aku terus memainkan gunung pejalnya itu. Secara zahirnya, aku mulai mengerti kehendak Kak Jah yang pasti mahukan sesuatu yang lebih lagi. Cuma aku tak mampu nak menyuarakan, bimbang Kak jah menolak. Maklum la, walaupun benda sedap, tapi terlarang.

“Kalau Kak Jah nak saya main, boleh… tapi kalau tak nak, korek pun saya pandai jugak… Janji saya boleh puaskan Kak Jah…,” aku memberanikan diri untuk mengajak. Kak Jah diam, tunduk saja tapi tangannya masih menggenggam dan meramas batang konekku macam tak mahu dilepaskan.

“Saya belum sedia nak main.. tapi kalau korek boleh la kot…?” balas Kak Jah dalam nada tak berapa nak pasti.

Aku peluk tubuh Kak Jah dan mulutku mencari pangkal lehernya. Agak harum aroma bedak wangi yang disapu ke situ. Aku cium dan hembus nafas perlahan-lahan di kawasan itu sampai dapat ku dengar dengusan nafas Kak Jah yang pasti sudah terangsang. Tanganku bergerak kembali ke gunung pejal Kak Jah dan meramas dengan sedikit kuat. Puting teteknya kugentel lagi, Kak Jah mengerang perlahan.

“Hisap balik konek saya Kak Jah…,” aku memberi arahan dan maid yang patuh itu mengikut sahaja.

Tanganku merayap pula ke arah paha Kak Jah dan menarik kain batiknya ke atas. Susah pulak dalam keadaan dia duduk membongkok begitu. Lalu aku suruh dia naik ke atas katil dan mengangkang dalam keadaan sebelah kaki lurus dan sebelah lagi dalam keadaan berdiri lutut. Kain batiknya tersingkap sendiri dan memudahkan tanganku membelai tundun yang tembam di sebalik seluar dalam warna merah.

“Tembamnya puki Kak Jah ni.. macam puki anak dara! Best.. saya suka…,” bisikku ke telinga Kak Jah. Wanita itu tidak menjawab sebab konekku masih di dalam mulutnya. Cuma dia membalas dengan menyedut lebih kuat sampai aku mengaduh manja.

Aku selitkan tangan ke dalam seluar dalamnya dan meramas tundun berbulu nipis itu. Tak menunggu lama, jari telunjukku mencelah di antara bibir tundunnya dan menguit kulit kelentit Kak Jah. Biji mutiara yang sudah keras, aku gosok perlahan-lahan. Kangkangan Kak Jah terbuka perlahan-lahan serentak dengan keseronokan biji kelentitnya disentuh jantan. Lurah puki Kak Jah sudah basah dan agak licin, membuatkan aku senang menggerakkan jari jemari untuk bermain di situ.

Lurah becak itu aku sentuh dengan hujung jari yang aku gerakkan ke atas dan ke bawah menggunakan sentuhan yang sangat-sangat minima. Sengaja aku nak tengok reaksi Kak Jah bila timbul rasa tak puas hatinya akibat gerakan jual mahal aku tu. Dan, jangkaan aku memang tepat bila Kak Jah, dengan konek aku masih dalam mulutnya, bergerak melucutkan seluar dalam dan meluaskan kangkangan sebagai isyarat meminta aku mengerjakan pukinya dengan lebih bebas.

Kulit kelentitnya kini terbuka lebar dan biji mutiara yang keras itu pun terjojol keluar. Aku kuis perlahan-lahan punca kenikmatan Kak Jah itu. Maid yang kini sedang mengulum batang konek tuannya itu mengeluh berat. Kedengaran begitu dalam kerana kerongkongnya tersumbat dengan kepala konek yang kembang, namun jelas kedengaran menunjukkan perasaan.

Dari biji kelentit, jari jemariku bergerak kembali ke lurah puki Kak Jah yang kebanjiran air mazi licin jernih. Dek kerana luasnya kangkang janda dahaga itu, dinding lurah nikmatnya terbuka lebar mempamerkan lubang gua yang jelas menggamit selera jantan. Jari telunjukku cepat saja menguis lubang nikmat itu. Punggung Kak Jah terangkat sedikit, mungkin terangsang bila terkena sentuhan itu, bagaikan terkena renjatan elektrik rupanya.

Situasi itu tidak mengizinkan aku untuk bersabar kerana kuluman dan hisapan mulut Kak jah telah semakin ganas dek bakaran nafsu di jiwanya. Lubang puki Kak Jah aku gosok penuh nafsu sebelum perlahan-lahan jari tengahku menyusup masuk ke lubang syurga dunia yang menanti penuh teruja. Semakin dalam jari tengahku masuk ke dalam lubang, semakin kuat Kak Jah mengerang. Bila aku gerakkan jari itu, punggung Kak Jah terangkat. Bila aku tarik dan tolak jari di rongga puki Kak Jah, jari jemarinya menggenggam cadar dengan kuat.

“Panas lubang puki kak Jah ni.. sedap kalau kena gosok dengan batang konek.. rendam sampai besok pun takpe…,” tanpa dirancang, aku berkata.

Kak Jah macam setuju dengan cadangan aku tu. Dia keluarkan batang konek aku yang sudah nak pecah kena blowjob dia. Kak Jah renung mataku dan wajahnya macam orang malu tapi mahu.

“Kita main yer, Kak Jah..? Saya tak tahan la.. rasa nak radak lubang Kak Jah tu dengan konek.. cucuk dengan jari aje tak puas…,” pujukku separuh berbisik.

Melihat Kak Jah diam, aku pun cium pipinya dan tubuh Kak Jah bergerak menghampiri tubuhku. Kami begitu dekat dan aku memegang bahu Kak Jah lalu merebahkannya ke atas tilam. Aku singkap T-shirt Kak Jah dan mulutku mendarat di puting teteknya. Aku hisap dan jilat kedua-dua belah dengan penuh rakus. Kak Jah menutup mata dan mengeluh berat.

Tanganku merayap ke celah kangkang Kak Jah, entah bila masanya dia melucutkan kain batiknya, aku tidak tahu. Yang pasti, dari pinggang ke bawah dia sudah telanjang dan bersedia menerima segala risiko atas kerelaannya itu. Aku tolak kedua belah paha Kak Jah dengan kakiku dan menyelitkan tubuh di celah kangkang Kak Jah yang hangat. Tanganku cepat saja menguak lurah nikmatnya dan batang konek yang tegang membantu kepala botak kembang di hujung batang untuk masuk ke lubang yang licin.

Begitu mudah dan lancarnya pergerakan masuk kayu sakti berkepala tumpul ke celah lubang, laju menusuk hingga ke pangkal tanpa sebarang masalah. Bila mencecah ke dasar lubang, kedengaran Kak Jah mengeluh berat dan seakan terkejut sedikit. Sedetik kemudian, aku rasa dinding puki yang hangat dan basah itu mulai mengemut. Tidak salah jangkaan hatiku selama ini bahwa Kak Jah memang mahir mengemut. Dan, aku sedang menikmatinya sekarang dengan kegirangan di hati.

Kami lupa pada dunia. Aku lupa bahawa yang terlentang di bawah tubuhku itu adalah maid yang selama ini memasak dan mencuci pakaian di rumahku. Aku juga bagaikan tak ingat bahawa dia wanita lebih tua yang selalu aku tunjuk rasa hormat. Dan, Kak Jah juga nampaknya sudah mulai lupa bahawa yang sedang menujah lubang pukinya dengan konek lapar setelah 3 hari tak dapat meradak lubang puki, adalah majikan yang selama ini membayar gajinya tanpa ponteng walau sesen pun. Malah aku perasan, saat bibirnya terbuka dan mengeluh keseronokan, Kak Jah sudah tidak lagi memanggil aku dengan gelaran encik Man – tetapi dia memanggilku dengan nama Man saja.

Saat yang berlalu terasa begitu cepat sekali. Aku pun tidak sedar bila masanya aku mula menggerakkan punggung menarik dan menolak batang konek di dalam lubang puki Kak Jah. Walaupun aku memang sangat ingin merasakan kemutan dinding puki Kak Jah di batang konekku, namun gejolak nafsuku mengatasi segala kehendak itu. Dan, gerakan punggungku terasa semakin laju seiring dengan dengusan nafas kami yang bersatu.

“Argghhhhh… sedapnya Man…. sedappppp sangat….. laju lagi Man…. henjut laju lagi….. Kak Jah sukaaaa….. Urghhhh, sedapnya….. konek Man besttt….. rasa nak koyak puki Kak Jah….. sedaaaappppp sangat….. aaaaduhhhhh…. mmmmhhhhhhhhppppp…,” Kak Jah menggumam entah apa-apa.

Aku tak kuasa melawan ocehan Kak Jah itu, tapi terus saja mendayung batang pengayuh yang berkocak di celah lubang yang banjir. Peluh merenek  di dahiku dalam suasana sejuk air-con di bilik itu. Dahi Kak Jah juga berpeluh, tapi dia kelihatan tak peduli. Mulutnya terus saja menggumam dan erangan seronok semakin kuat keluar dari celah bibir yang terbuka dengan seksi

“Owhhhh Kak Jah.. sedapnya puki Kak Jah ni…. saya tak boleh tahan lagi… dah nak terpancuttt…. argggghhhh…..,” aku cuba nak cabut konekku dari lubang puki maid yang cantik itu, takut kalau air maniku terpancut di dalam.

“Jangan cabut Mannn…. pancut dalammm…. Kak Jah sukkkaaa camtu…. tak puas kalau pancut luar…. tolong Kak Jah, Mannnn…. urggghhhh….,” Kak Jah buat permintaan yang mengejutkan aku.

Ini tak boleh jadi, fikirku dalam hati. Walaupun Kak Jah dah berusia 44 tahun, tapi aku yakin Kak Jah masih subur dan mampu mengandung kalau air maniku terpancut di dasar rahimnya. Aku takut terperangkap. Bimbang dapat masalah lebih besar bila hal itu diketahui biniku. Lalu aku cuba menarik keluar batang konekku dari lubang puki Kak Jah sekali lagi. Kali ini cubaanku dibuat dengan sedikit paksaan.

Namun cubaanku tidak berjaya bila mana Kak Jah mengangkat kedua belah kakinya dan memeluk pinggangku dengan kedua belah paha sehingga tubuhku kembali rapat ke tubuhnya. Tindakan Kak Jah menyebabkan batang konekku tertusuk jauh ke dalam lubang pukinya dan mencecah ke batu  meriyan. Lantas empangan kolam benihku pun pecah dan air maniku terpancut ke dasar rahim maid aku yang taat itu. Serentak itu juga tubuhku melonglai dan terjerembab ke atas tubuh Kak Jah.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu. Walaupun kedua belah paha Kak Jah sudah melorot turun dan terkangkang di atas cadar dan batang konekku sudah kendur di dalam lubang pukinya, namun pelukan kami masih tidak lerai. Aku kepenatan yang teramat sangat dan aku yakin Kak Jah pun begitu juga. Maklum la, kami melakukan segalanya dengan gejolak nafsu dan tendangan jiwa yang sangat kencang dek kehendak yang meluap-luap di antara kami.

“Kenapa Kak Jah suruh pancut dalam..? Kalau sangkut macamana nanti..?” Tanyaku dalam nada berbisik, macam la ada orang yang akan dengar pertanyaan aku itu.

“Takpe.. Kak Jah ada  makan ubat.. Pakwe Kak Jah pun selalu pancut dalam.. Kalau tak, Kak Jah tak puas…,” jelas Kak Jah sambil mengemaskan pakaiannya.

“Owhhh… kalau camtu bukan la dah lama Kak Jah tak dapat konek ya..?” Usikku sambil meramas tetek Kak Jah. Maid aku yang sudah puas itu tersenyum nakal.

“Makanan hujung minggu…,” bisik Kak Jah perlahan lalu ketawa senang. Aku kenyit mata dan ketawa sama.

Patut la selama bekerja di rumahku, Kak Jah beri alasan tak dapat datang di hujung minggu kerana nak menghabiskan masa dengan keluarga. Rupa-rupanya Kak Jah menghabiskan masa mengangkang di bawah tubuh pakwenya. Aku faham kehendak Kak Jah. Kalau tengok daripada cara dia  melayan aku tadi, aku tahu nafsu Kak Jah besar dan tak akan mampu hidup tanpa belaian seorang lelaki.

“Kalau dah camtu, kenapa Kak Jah tak ajak aje pakwe Kak Jah tu kahwin..? Lepas kahwin takde la Kak Jah kesunyian lagi.. tiap-tiap malam boleh main…,” aku mengusap belakang tubuh Kak Jah dengan mesra.

“Ada masalahnya.. nantilah Kak Jah cerita kemudian…,” balas Kak Jah sambil angkat punggung dari katil dan melangkah keluar. Tiba di pintu, wanita itu berhenti dan berpaling kepadaku.

“Terima kasih, Man… sedap betul Man main tadi.. Kak Jah puas sangat-sangat.. terima kasih Mannnn…,” aku dengar ada nada pilu bercampur gembira dalam suara Kak Jah.

“Sama-sama kasih Kak Jah.. bila-bila Kak Jah sudi, saya sedia bermain lagi.. Puki Kak Jah memang sedap, macam perempuan 10 tahun lebih muda… Saya pun puas dan tak sabar nak main lagi..,” balasku sambil tersenyum. Kak Jah tersenyum malu dan menjeling manja. Namun, sebaik dia hendak menutup pintu, mulutku gatal memanggil namanya lagi. Kak Jah tak jadi keluar dari bilik itu. Kepalanya terjengul semula.

“Next time saya nak jilat pulak ya…? Please….?” Aku merayu. Kak Jah terkedu. Tapi dia tiba-tiba ketawa senang dan manja.

“Boleh.. apa salahnya… Nak hisap biji kelentit lama-lama pun takpe… Kak Jah sukaaaa…,” suara Kak Jah seakan berbisik tapi tajam menusuk ke lubang telingaku. Sehingga saat daun pintu tertutup rapat pun aku masih mampu mendengar dengusan nafas Kak Jah. Semakin lama semakin jauh dan akhirnya menghilang bila aku terlelap keletihan dalam kepuasan.

TAMAT

About these ads